Hubungan Antara Filsafat dengan Pendidikan

Hubungan Antara Filsafat dengan Pendidikan

Filsafat Pendidikan

Pengertian Filsafat Pendidikan

Filsafat pendidikan adalah cabang filsafat yang membahas pertanyaan filosofis mengenai sifat, tujuan, dan masalah pendidikan. Sebagai cabang dari filsafat praktis, para praktisi melihat ke dalam ke disiplin ilmu induk dan ke luar ke praktik pendidikan, serta ke psikologi perkembangan, ilmu kognitif secara lebih umum, sosiologi, dan disiplin ilmu lain yang relevan.

Masalah paling mendasar dari filsafat pendidikan adalah menyangkut tujuan: apa tujuan yang tepat dan membimbing cita-cita pendidikan? Pertanyaan terkait menyangkut evaluasi: apa kriteria yang tepat untuk mengevaluasi upaya pendidikan, lembaga, praktik, dan produk? Masalah penting lainnya melibatkan otoritas negara dan guru, dan hak-hak siswa dan orang tua; karakter cita-cita pendidikan yang konon seperti pemikiran kritis, dan fenomena yang konon tidak diinginkan seperti indoktrinasi cara terbaik untuk memahami dan melakukan pendidikan moral sejumlah pertanyaan tentang pengajaran, pembelajaran, dan kurikulum; dan banyak lagi. Semua ini dan lebih banyak lagi dibahas dalam esai berikut.

Hubungan Antara Filsafat dengan Pendidikan 


Untuk sebagian besar sejarah filsafat Barat, pertanyaan filosofis tentang pendidikan menjadi prioritas utama dalam agenda filosofis. Dari Socrates, Plato, dan Aristoteles hingga tokoh abad ke duapuluh seperti Bertrand Russell, John Dewey, RS Peters, dan Israel Scheffler, filsuf umum (yaitu, filsuf kontemporer yang bekerja di departemen filsafat dan penerbitan di jurnal filsafat arus utama) , dan para pendahulu historis mereka) menjawab pertanyaan-pertanyaan dalam filsafat pendidikan bersama dengan perlakuan mereka terhadap isu-isu dalam epistemologi, metafisika, filsafat pikiran dan bahasa, dan filsafat moral dan social dan politik. Hal yang sama berlaku untuk sebagian besar tokoh utama tradisi filsafat Barat, termasuk Agustinus, Aquinas, Descartes, Locke, Hume, Rousseau, Kant, Hegel, Mill, dan banyak lainnya.

Secara langsung, ini seharusnya tidak mengejutkan. Untuk satu hal, pengejaran pertanyaan filosofis tentang pendidikan sebagian tergantung pada penyelidikan bidang inti filsafat yang lebih akrab. Misalnya, pertanyaan mengenai kurikulum secara rutin tergantung pada epistemologi dan filosofi dari berbagai mata pelajaran kurikulum (misalnya, haruskah kelas sains menekankan penguasaan teori saat ini atau "melakukan" sains? Apa tentang seni yang memberikan hak, jika itu adalah jadi berhak, ke tempat di kurikulum? Menurut kriteria apa yang harus dipilih konten kurikulum tertentu? Haruskah semua siswa diajarkan konten yang sama?). Pertanyaan mengenai pembelajaran, pemikiran, penalaran, kepercayaan, dan perubahan keyakinan biasanya tergantung pada epistemologi, etika, dan filsafat pikiran (misalnya, Dalam kondisi apa yang diinginkan dan atau diizinkan untuk berusaha mengubah keyakinan dasar siswa? Untuk apa akhirnya haruskah siswa diajari jika mereka seharusnya diajar  dengan alasan? Dapatkah penalaran dipupuk secara independen dari advokasi, penanaman, atau indoktrinasi keyakinan tertentu?). Pertanyaan mengenai sifat dan kendala yang mengatur pengajaran seringkali bergantung pada etika, epistemologi, atau filosofi pikiran dan bahasa (misalnya, Apakah diinginkan atau diizinkan untuk mengajarkan ilmu pengetahuan arus utama kepada siswa yang budaya atau komunitasnya menolaknya? Haruskah semua siswa diajar dengan cara yang sama? Bagaimana praktik mengajar yang dibolehkan dibedakan dari yang tidak diizinkan?). 

Demikian pula, pertanyaan mengenai sekolah sering bergantung pada etika, filsafat sosial politik, dan epistemologi sosial (misalnya, dengan anggapan bahwa sekolah memiliki peran dalam pengembangan warga etis, haruskah mereka berkonsentrasi pada pengembangan karakter atau, lebih tepatnya, pada benar atau salahnya tindakan tertentu? Apakah sekolah dibolehkan untuk berada dalam bisnis pembentukan karakter siswa, mengingat keengganan liberalisme untuk mendukung konsepsi tertentu tentang kebaikan? Haruskah sekolah dijadikan komunitas demokratis? Apakah semua siswa memiliki hak untuk pendidikan? Jika demikian, sampai sejauh mana jika pendidikan semacam itu wajib untuk menghormati keyakinan semua kelompok, dan apa yang melibatkan rasa hormat semacam itu?). Ketergantungan semacam ini pada disiplin orang tua adalah tipikal pertanyaan filosofis tentang pendidikan.

Alasan lain yang terkait bahwa tradisi filosofis telah menganggap masalah pendidikan sebagai tempat penyelidikan adalah bahwa banyak pertanyaan mendasar mengenai pendidikan misalnya, pertanyaan yang menyangkut tujuan pendidikan, karakter dan keinginan pendidikan liberal, indoktrinasi, moral dan nilai-nilai intelektual, imajinasi, keaslian, dan hal-hal pendidikan lainnya  adalah kepentingan filosofis independen tetapi terkait dengan bidang inti yang lebih standar dan masalah (misalnya, Apakah tujuan epistemik mendasar dari pendidikan pengembangan kepercayaan yang benar, keyakinan yang dibenarkan, pemahaman , beberapa kombinasi dari ini, atau sesuatu yang lain? Dalam arti apakah ada konten kurikulum yang dapat dianggap sebagai "obyektif"? Mengingat kondisi kognitif anak yang sangat muda, apakah mungkin untuk menghindari indoktrinasi sepenuhnya dan jika tidak, seberapa buruk sesuatu itu? Haruskah pendidikan mengarah pada transmisi pengetahuan yang ada atau, lebih tepatnya, menumbuhkan kemampuan dan disposisi c onducive untuk penyelidikan dan pencapaian otonomi?).

Selain itu, pengejaran pertanyaan mendasar dalam kurang lebih semua bidang inti filsafat sering mengarah secara alami ke dan kadang-kadang ditingkatkan dengan perhatian berkelanjutan terhadap pertanyaan tentang pendidikan (misalnya, epistemologis tidak setuju tentang identitas nilai epistemik tertinggi atau paling mendasar, dengan beberapa menepuk kebenaran / kepercayaan yang benar dan yang lain untuk keyakinan yang dibenarkan atau rasional; perselisihan ini diklarifikasi dengan pertimbangannya dalam konteks pendidikan) .

Karena alasan-alasan ini, dan mungkin yang lain, tidak mengherankan bahwa tradisi filosofis secara umum menganggap pendidikan sebagai sasaran refleksi filosofis yang layak dan penting. Oleh karena itu sangat disayangkan bahwa pengejaran filsafat pendidikan sebagai bidang penyelidikan filosofis telah banyak ditinggalkan oleh para filsuf umum pada dekade terakhir abad kedua puluh, terutama di Amerika Serikat. Tahun 1950-an, 1960-an, dan 1970-an melihat beberapa filsuf umum memberikan kontribusi penting untuk filsafat pendidikan, termasuk, antara lain, tokoh-tokoh terkenal seperti Kurt Baier, Max Black, Brand Blanshard, Richard Brandt, Abraham Edel, Joel Feinberg, William Frankena, Alan Gewirth, DW Hamlyn, Hare RM, Alasdaire MacIntyre, AI Melden, Frederick Olafson, Ralph Barton Perry, Peters RS, Edmund Pincoffs, Harga Kingsley, Gilbert Ryle, Israel Scheffler, dan Morton White.Tetapi subjek baru-baru ini menderita kehilangan visibilitas dan kehadiran, sejauh banyak, dan mungkin sebagian besar, filsuf umum yang bekerja dan mahasiswa pascasarjana tidak mengenalinya sebagai bagian dari portofolio filsafat.

Alasan kehilangan ini sangat kompleks dan sebagian besar alasan historis yang tidak akan saya gali di sini. Namun demikian, tetap saja keadaan ini tidak menguntungkan bagi kesehatan filsafat pendidikan sebagai bidang usaha filosofis, dan bagi filsafat umum juga. “Pengabaian yang jinak” terhadap filsafat pendidikan oleh komunitas filosofis umum area yang menjadi pusat filsafat sejak Socrates dan Plato tidak hanya merampas bidang yang sangat luas dari para kontributor potensial berbakat juga meninggalkan para filsuf umum yang bekerja dan para siswa mereka tanpa penghargaan terhadap cabang penting dari disiplin mereka. Salah satu tujuan dari buku ini adalah untuk memperbaiki situasi ini.

Baca juga:

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar

Tidak ada komentar