Home » » Kisah Lengkap Nabi Musa Beradasarkan Al-Qur'an

Kisah Lengkap Nabi Musa Beradasarkan Al-Qur'an

Kisah Lengkap Nabi Musa Beradasarkan Al-Qur'an

A. Kisah Nabi Musa Beradasarkan Al-Qur'an

Nabi Musa dan keluarganya menetap di Mesir. Mereka dikenal sebagai Israel. Akhirnya jumlah mereka bertambah dan mencapai kekuatan mantap. Orang-orang Israel tidak bersekutu dengan masyarakat adat lainnya. Mereka hidup terpisah dan dianggap sebagai negara asing di Mesir.

Pada saat itu, Mesir diperintah oleh Raja Firaun. Dia sangat arogan, tidak adil dan kuat. Dia pikir dia adalah Tuhan. Orang-orang hidup dalam kesedihan selama masa pemerintahan mereka. Mereka dipanggil untuk bekerja sebagai budak. Mereka dirantai dan dipukuli dengan cambuk jika mereka berdebat. 
Orang-orang Israel dipandang miskin di masyarakat dan hidup dalam kondisi miskin dan miskin. Setengah dari mereka hidup lemah dan mati kesepian. Ketika Firaun mengetahui jumlah orang Israel meningkat, dia merasa sangat khawatir dan kemudian mendiskusikan topik itu dengan para penasihatnya. Mereka memutuskan untuk menghapus orang-orang karena mereka tidak ingin mereka memerintah di Mesir. Jadi mereka berencana untuk menindas dan menganiaya Israel dengan berbagai cara. Firaun memerintahkan putra-putra yang lahir dari keluarga Israel untuk dibunuh. Tindakan tidak adil ini oleh Firaun diilustrasikan dalam ayat-ayat Al Qur'an:

"Kami membacakan kepadamu sebagian dari kisah Musa dan Firaun dengan benar untuk orang-orang yang beriman. Sesungguhnya Firaun telah berbuat sewenang-wenang di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah-belah, dengan menindas segolongan dari mereka, menyembelih anak laki-laki mereka dan membiarkan hidup anak dan istri-istri mereka, serta mereka yang berbuat kerusakan, dan Kami akan menganugerahkan karunia kaum tertindas di tanah dan menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka pewaris bumi. (Al-Qasas, 28: 3-5)

Ketika orang mendengar kekejaman, mereka semua sangat terkejut. Tentara mulai mematuhi arahan raja. Ketika mereka mendengar bahwa ada kelahiran anak laki-laki, mereka akan melepaskan tangan ibunya. Mereka mengabaikan tangisan ibu dan melemparkan bayi itu ke sungai tanpa belas kasihan. Perbuatan itu tidak manusiawi tetapi tidak ada yang menolak perintah Firaun karena semua orang takut. Banyak bayi yang tidak bersalah dibunuh dan dikhianati oleh anggota keluarga yang miskin. Ibu Musa telah mengandung Harun AS. di tahun sebelum instruksi pembunuhan. Jadi dia mengantarkan bayinya dengan aman.

Ibu Nabi Musa adalah seorang wanita Israel yang lahir. Pada saat pembunuhan, ibunya telah melahirkan raja secara rahasia. Yang Mulia Baginda Raja sangat menarik ketika Anda masih bayi. Ibunya sangat khawatir, suatu hari nanti tentara Firaun pasti akan membuang bayinya ke sungai. Tuhan telah menginspirasinya untuk bersabar dan tidak takut. Dia menyatakan bahwa putranya akan menjadi seorang nabi. Bayi itu bernama Musa. Dia menyimpannya selama beberapa bulan sehingga dia tidak bisa menyembunyikannya lagi. Kemudian Allah membimbingnya.

"Dan kami mengilhami ibu Musa;" Susu dia, dan ketika kamu mengkhawatirkannya maka jatuhkan dia ke sungai (Nile). Dan jangan takut atau bersedih, karena Kami akan membawanya kembali kepada Anda dan membuatnya (satu) dari para utusan. "" (Al-Qasas, 28: 7)

Instruksi yang sama digambarkan dalam ayat-ayat berikut yang berarti:
"Yaitu ketika Kami mengilhamkan kepada ibumu suatu terinspirasi, Yaitu:" Letakkanlah ia (Musa) di dalam lemari, kemudian lemparkanlah itu ke sungai (Nil), maka pasti sungai itu membawanya ke tepi, sehingga diambil oleh (Firaun) musuh-Ku dan musuh-musuhnya. Dan aku telah memberimu kasih yang datang dari-Ku; dan bahwa Anda diberi perhatian di bawah pengawasan saya. "" (Thaaha, 20: 38-39)

Jika Nabi Musa mencapai beberapa bulan, ia dibasuh di peti melalui sungai Nil sepanjang hari-hari yang gelap. Saudaranya mencoba mengikuti dada di sepanjang sungai yang tenang ketika ibunya pulang dengan air mata karena dia tidak bisa menahan kesedihan. Saudaranya, Moses A.S. bersembunyi dari satu tempat ke tempat lain di sepanjang sungai. Kafe itu akhirnya sampai ke tepi sungai yang mencuci pakaian oleh beberapa warga. Mereka mencapai peti mengambang dan kemudian membukanya. Mereka sangat terkejut menemukan bayi di dalamnya. 

Orang-orang yang memenuhi kotak itu membawanya ke Firaun dan keluarganya. Tidak puas, adik lelaki Firaun bergabung dengan mereka. Istri Firaun mencintai bayi yang penuh dan dapat diterima. 

"Dan istri Firaun berkata:" (Dia) adalah penyempurnaan hati bagi saya dan untuk Anda. Jangan bunuh dia, semoga dia akan menguntungkan kita atau kita akan membawanya ke anak ", sementara mereka tidak sadar." (Al-Qasas, 28: 9) 

Musa AS mulai merasa lapar dan menangis. Bayi itu diadili oleh beberapa wanita tetapi gagal. Saudari nabi yang ada di sana berkata: "Saya dapat membawa seorang wanita yang dapat merawatnya." Kemudian dia diarahkan untuk segera melakukannya. Dia berlari ke rumah dan menjelaskan kepada ibunya apa yang telah terjadi. Dia meminta ibunya untuk pergi ke rumah Firaun bersamanya. Lalu mereka tiba di sana dan Nabi Musa dapat minum sebanyak mungkin. Misteri Musa. meminta ibunya untuk tinggal di sana untuk menjaga bayi yang baru lahir. "Jadi kami kembali ke ibunya, jadi dia bahagia dan sedih dan dia mungkin tahu bahwa janji Tuhan itu benar, tetapi kebanyakan orang tidak tahu." (Al-Qasas, 28:13) 

Musa AS membesar seperti laki-laki. Raja mempelajari jalan kehidupan Firaun yang jahat dan kejahatannya melawan Israel. Terlepas dari kenyataan bahwa raja hidup dalam semua kemewahan, raja sangat menyiksa jiwanya dengan Firaun. Seorang pria Mesir memukul Firaun Suatu hari, raja melihat seorang pria Israel berkeliaran dengan utusan raja. Anda muncul dalam insiden itu dan mencoba menceraikan barisan mereka. Namun, raja lelaki Mesir itu, tidak mau berdiri meski diminta beberapa kali. Kemudian raja memukulnya dengan kayu. Pria itu merasa pusing dan jatuh ke tanah. Musa A.S. dan teman-temannya maju untuk mendukungnya tetapi pria itu lemah sebagai kain. Tak lama kemudian, dia meninggal. Nabi Musa AS Merasa Sadar akan Musa AS. merasa menyesal dan menyesal atas acara tersebut. Itu adalah kecelakaan yang tidak dimaksudkan untuk membunuh. Tembakan kayu tidak cukup untuk menyebabkan kematian seseorang. Kamu sangat salah. Raja dari perbuatannya adalah syaitan yang ingin membingungkan orang. "Musa berkata:" Ini adalah tatanan setan, sebenarnya syaitan adalah musuh yang menyesatkan nyata (permusuhan). "Musa berdoa:" Ya Tuhanku, aku telah berbuat kesalahan pada diriku sendiri karena diampuni. "Jadi Tuhan mengampuninya: karena Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang." (Al-Qashash, 28: 15-16) 

Pencerahan Musa. dan Pernikahan Segera setelah itu, berita tentang pembunuhan itu telah menyebar. Orang dirancang untuk membunuh Musa. Tuanku takut dan diarahkan untuk bermigrasi ke tempat lain. Firman Allah dalam ayat Al-Qur'an: "Dan seorang dari kota itu datang dengan tergesa-gesa dan berkata:" Hai Musa, sesungguhnya tanah itu adalah diantara nasihatmu untuk membunuh kamu, maka datanglah (dari kota ini) mereka yang memberi nasihat kepadamu "" (Al-Qasas, 28:20) 

Musa Musa membungkus pakaiannya dan meninggalkan rumah Firaun di malam hari ketika semua orang tidur nyenyak. Akhirnya sang raja tiba di Madian setelah perjalanan yang sangat panjang. Sire berhenti di suatu tempat untuk mengambil air. Musa A.S. melihat dua gadis menunggu giliran mereka dari jauh. Kambing mereka berdiri di samping sumur untuk minum. Musa A.S. merasa bahwa kedua gadis itu membutuhkan bantuan. Meskipun Anda sangat lelah dan lapar tetapi Anda juga ingin membantu mereka. Anda menemui mereka dan bertanya apakah mereka butuh bantuan. Mereka merasa lebih rendah dan malu. Mereka telah memberi tahu mereka bahwa mereka sedang menunggu ternak mereka. Mereka ragu kambing itu akan lari. Jadi Musa. bahkan membawa seekor kambing ke mata air untuk minum air. Kedua gadis merasa berhutang budi kepada raja. Mereka mengambil kambing pertama mereka dan membawanya pulang. Musa A.S. pergilah beristirahat. Yang Mulia merasa sangat sedih dan berdoa kepada Tuhan untuk bantuannya. Sementara itu, kedua gadis itu datang kepada raja dan berkata: "Jadi Musa memberi sapi untuk membantu mereka berdua, lalu dia kembali ke tempat teduh dan berkata:" Ya Tuhanku! Sesungguhnya aku membutuhkan sesuatu yang baik yang Engkau sampaikan kepadaku "" (Al-Qashash, 28:24). 

Musa kembali bersama mereka. Ketika mereka memasuki rumah, raja memperkenalkan dirinya sepenuhnya. Tak lama setelah makan malam dengan anggota keluarga, raja tinggal bersama mereka. Wisuda yang bagus. Pada suatu hari, kepala keluarga mengatakan: "Dia berkata (Syuaib):" Sesungguhnya aku d menikah dengan salah seorang dari dua anak perempuan saya, atas dasar Anda bekerja dengan saya delapan tahun dan jika Anda memiliki sepuluh tahun maka itu adalah (nikmat) dari Anda, maka saya tidak ingin membebani Anda. Dan Anda akan menemukan saya baik. "Musa berkata:" Ini adalah perjanjian antara aku dan kamu. Pada salah satu dari dua waktu yang ditentukan saya selesai, tidak ada klaim tambahan kepada saya (lagi). Dan Allah adalah saksi atas apa yang kita katakan. "" (Al-Qasas, 28: 27-28) 

Berdasarkan perjanjian yang telah dibuat, Nabi Musa menikahi salah satu putri keluarganya. Anda harus menjaga bidang dan kambing lebih baik. Nabi M usa usa telah pergi dari keluarganya selama beberapa tahun. Dia mengagumi saudara-saudaramu dan membuatku melakukan perjalanan dari Madian dan ditemani oleh keluarganya. Nyanyian Rohani Nabi Musa. Suatu hari, Nabi Musa menyeberangi padang pasir dan akhirnya mencapai gunung yang disebut Tur. Yang Mulia Yang Mulia adalah cahaya terang dari kejauhan dan Anda menganggapnya sebuah area api yang panas. Tiba-tiba ada suara dari sisi kanan lembah. Pepatah itu berkata: "Sesungguhnya aku adalah Tuhan kamu, jadi buanglah kedua tentara kamu, karena kamu berada di lembah suci Thuwa; dan aku telah memilih kamu, maka dengarkan apa yang diwahyukan kepadamu: Sesungguhnya aku adalah Allah, haknya selain Aku, maka sembahlah Aku dan beribadah untuk mengingat saya ". (Thaaha, 20: 12-14) Musa A.S. 

merasa bersalah dan takut. Cahaya yang tampak seperti api bukanlah api nyata tetapi itu adalah kemuliaan Tuhan. Saat itu adalah waktu Musa. telah diberikan kehormatan tertinggi dalam hidupnya. Beberapa Mujizat Musa A.S.Allah telah memerintahkan Musa. melempar tongkat di tangan raja ke tanah. Raja juga mengikuti instruksi dan bagaimana sang raja terkejut ketika dia melihat stafnya berubah menjadi ular yang panjang dan menakutkan. Anda berpikir bahwa ular akan memukul raja, tetapi Tuhan telah menginstruksikan raja untuk tidak terkejut dan bahkan mengambil ular. Ketika raja menyentuh ular itu, dia berbalik ke kayu. Raja sangat terkejut dengan kejadian yang terjadi di depan matanya. Pada waktu itu, Tuhan memerintahkan Musa. untuk meletakkan tangannya di bawah ketiak raja. Ketika raja melakukan itu dan mengambil tangan raja, cahaya putih bersinar dari tangan raja. Ketika lengan dimasukkan ke ketiak dan mengambil tangan asli raja, itu menjadi normal. Allah SWT memberikan mukjizat ini kepada Musa. agar Anda dapat merasa lega dan lebih percaya diri dalam manifestasi dan kuasa Allah. Dia akan mendapat manfaat dari mukjizat ini di masa depan. Musa A tinggal di Mesir Sebelumnya, Tuhan memerintahkan Musa. pergi ke Mesir untuk menyelamatkan orang Israel dari Firaun dan memulihkan orang-orang yang telah jatuh. Musa A.S. tidak terampil dalam berdebat. Raja terperangkap di lidahnya untuk berbicara dengan lancar. Anda mencari kebenaran dari Tuhan untuk membawakan saudara laki-laki, Aaron A.S. bersamanya karena raja adalah perdebatan yang fasih. "Dan Kami mengaruniakan rahmat kepada kami, saudara laki-laki, Harun, seorang Nabi" (Maryam, 19:53). 

B. Seruan Nabi Musa Kepada Firaun Beradasarkan Al-Qur'an

Berdoa Bersama Firaun Musa AS menetap di Mesir bersama keluarganya. Mereka pergi ke Firaun untuk berdebat dengannya. Mereka mengajarkan pesan Tuhan tetapi dianggap sebagai lelucon oleh Firaun. Tapi Musa AS tetap tidak menyerah dan terus menelepon. Raja dan rakyatnya tidak pasti kepadanya dan akhirnya dalam kondisi yang mendesak, raja berkata: "Ya Tuhanku, aku akan menunjukkan kepadamu bahwa pesanku adalah benar." Firaun dengan senyum mengejek tidak percaya pada wajahnya. Kemudian Musa AS melemparkan tongkat raja ke tanah dan segera berubah menjadi ular. Banyak yang sangat takut. Ketika ular pertama menangkapnya, itu menjadi tongkat pertama. Semua orang sangat terkejut. Kemudian raja meletakkan tangannya di bawah ketiaknya. Ketika raja membawanya, tangan raja bersinar terang. "Lalu Moses melemparkan tongkatnya, tiba-tiba tongkat itu menjadi ular." (Asy-Syu'ara 26: 32) Nabi Musa AS Bersaing dengan Ahli Sihir Kedua di istana mengatakan Nabi Musa AS sangat memukau. Dia ingin mengubah pengertian publik. Firaun sangat khawatir dan goyah jika ada orang yang mengikuti ajaran Nabi Musa. Jadi dia mengadakan kontes antara Nabi Musa. dengan penyihir dari seluruh negeri untuk mencocokkan Musa. Dia menjanjikan belas kasihan kepada mereka yang memenangkan pertandingan. Pada hari yang ditentukan, kerumunan berkumpul untuk menyaksikan pertandingan yang menarik. Semua orang tidak sabar untuk melihat pertunjukan para dukun dan mukjizat Musa. Pada awalnya, penyihir melemparkan tongkat mereka dan dia tampak seperti ular dari jauh. Penonton sangat terkejut dan menghargai pertunjukan yang luar biasa. Tak lama kemudian, Musa AS gunakan tongkat raja untuk menunjukkan sihir raja. Dia menjadi ular lapar, lalu mengkonsumsi ular yang disematkan oleh penyihir lain. Semua pengamat menjadi terkejut dan para penyihir mulai percaya pada Musa. dan berkata: "Kami percaya pada Tuhan semesta alam, Tuhan Musa dan Harun." (Al-A'raf, 7: 121-122) 

Memberikan nasihat tentang peristiwa internal, Firaun menjadi sangat tidak menentu. Dia menjadi sangat marah karena orang-orangnya mengikuti ajaran Musa. Dia mengancam mereka dengan keputusan yang mengerikan. Dia berkata: "Sebab, sesungguhnya, Aku akan memotong tanganmu dan kakimu oleh yang sebaliknya, maka Aku pasti akan menyalibkan semuanya ". (Al-A'raf, 7: 124) 

Penindasan Terhadap Nabi Musa AS Dan pengikutnya Firaun dan pengikutnya mulai menindas pengikut Nabi Musa. Orang Israel tetap sabar dan mulai beribadah di rumah mereka dan berdoa kepada Allah selalu. Mereka berkata:" Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan kami mendapat fitnah (cobaan) dari kaum yang aniaya "(Yunus, 10: 85) Ketika kaum Israel dalam kondisi sangat tertekan dan menderita, Allah memerintahkan Nabi Musa AS dan pengikutnya meninggalkan daerah itu dan berjanji untuk menyelamatkan mereka . Jadi mereka mengikuti perintah itu dan meninggalkan daerah itu dengan diam. Nabi Musa AS meninggalkan Mesir Ketika gelap, sekelompok orang Israel meninggalkan Mesir. mereka mengambil tindakan pencegahan untuk memastikan mereka dipisahkan dari pengawasan Firaun. mereka bergerak dengan benar dan yakin bahwa mereka akan diselamatkan oleh Tuhan Keesokan harinya, orang-orang Israel ditemukan kosong.Ketika Firaun menemukan kehilangan mereka, dia menjadi sangat marah dan mengirim pasukannya untuk mengejar mereka. Dia menyuruh mereka pulang dulu. Kedatangan Musa. dan para pengikut raja di pantai, mereka mendengar suara paku. Kemudian mereka menjadi sangat takut dan merasa bahwa mereka akan ditangkap dan dihukum oleh musuh-musuh mereka. Laut Lahir Dan Firaun Tenggelam Nabi Musa AS dan para pengikutnya dikejar, Allah telah mewahyukan kepada Nabi Musa AS "Lalu Kami wahyukan kepada Musa:" Pukullah lautan itu dengan tongkatmu ". Maka terbelahlah lautan itu dan tiap-tiap belahan adalah seperti gunung yang besar" . (Asy-Syu'ara, 26:63) 

Air laut mengalir. Dasar lautnya kering. Ini adalah keajaiban yang luar biasa. Mereka tidak percaya apa yang mereka lihat. Dalam sekejap mereka bergegas maju dan Firaun mengejar mereka dari belakang. Namun, Firaun dan para pengikutnya tenggelam dari laut yang terdaftar dari kiri dan kanan. Ada ayat al-Quran yang terkait dengan kejadian tersebut: "Maka Firaun dengan tentaranya mengejar mereka, lalu mereka ditutup oleh laut yang menenggelamkan mereka" (Thaaha, 20: 90-92) 

Jasad Firaun hingga kini masih elok bersemadi di Museum Mesir sebagai tanda peringatan orang-orang yang memberontak, Ketika Nabi Musa dan ribuan pengikutnya diselamatkan dari Firaun. Mereka sangat bersyukur kepada Tuhan. Mereka telah menyaksikan mukjizat ajaib dan sekarang mereka hidup bebas dalam ajaran-ajaran Tuhan. Nabi Musa Menerima Jalan Tuhan telah memerintahkan Musa. pergi ke gunung untuk seorang pertapa. Anda sudah berada di sana selama 40 hari. Selama periode itu Tuhan mengungkapkan banyak ajaran agama kepada raja dan dihormati oleh sepuluh perintah. Suatu hari Nabi Musa A.S. Dia berkata: "Ketika Musa datang kepada kami pada waktu yang ditentukan dan Tuhan berbicara kepadanya, Musa berkata:" Ya Tuhanku, tunjukkan bahwa aku dapat melihatmu. "Berfirman:" kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku ". Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa jatuh saksi, jadi setelah Musa kembali, dia berkata: "Maha Suci Engkau, aku bertobat kepada Engkau dan aku sama ertama-tama beriman. "" (Al-A'raaf, 7: 143) Pada hari yang ditetapkan, beliau menemui pengikutnya dengan wahyu yang diterima.Kaum Israel Menyembah Anak LembuNabi Musa A.S. merasa sangat sedih mengetahui bahwa salah satu raja telah mulai menyembah seekor sapi, bukan Tuhan, satu Tuhan. Ketika Anda menjadi raja, Aaron A.S. mendorong mereka untuk kembali kepada Tuhan tetapi segera mengabaikan mereka. Terkadang mereka menyiksa Musa. yang mencoba bangun di tengah-tengah Israel. Beberapa dari mereka kembali ke jalan yang benar tetapi sebagian besar dari mereka masih menyembah sapi. Musa A.S. berkata kepada kaumnya: "Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyembelih seekor sapi betina" (Al-Baqarah, 2:67) Kebanyakan mereka melakukannya dengan ragu tetapi yang lain menolak. Musa A.S. masih memanggil orang-orangnya tentang pesan terbaru dari Tuhan. Keajaiban Lainnya Ada musim kering. Kondisi ini menyebabkan kekurangan air dan buah-buahan serta makanan. Penduduk awal meninggal karena kelaparan. 

Musa A.S. berdoa kepada Tuhan dan Tuhan mengirimkan mereka makanan tetapi tidak ada air di wilayah tersebut. Mereka bertemu Musa. untuk meminta bantuan. Yang Mulia memohon mukjizat dari Tuhan agar raja diarahkan untuk memukul tebing tinggi dengan tongkatnya. Musa A.S. lakukan, katakan, Dalam Nama Tuhan, Tuhan Yang Maha Kuasa. Kemudian air naik dari tebing. Ada 12 titik di tebing yang mengeluarkan air dingin. Orang-orang terkejut dengan kejadian luar biasa ini. Ayat dalam Al Qur'an yang berarti: "Dan (ingat) ketika Musa meminta air untuk umat-Nya, maka Kami berkata:" (Allah), dan makan ketentuan Allah, dan jangan berkeliaran di bumi dengan melakukan degradasi. "(Al-Baqarah, 2: 60) Orang Israel terdiri dari 12 cabang dari keturunan Nabi Ya'qub AS Jadi setiap cabang keturunan datang untuk minum dari masing-masing mata air ini. Mereka minum secara diam-diam tanpa bersusah payah di mata mereka. Bangsa Israel Mencapai Kemenangan dan Kemewahan Setelah tinggal di padang pasir selama beberapa waktu, Nabi Musa dirancang untuk pindah ke tanah suci Palestina Nabi Musa. mengirim 12 orang untuk meninjau tempat itu. Setelah beberapa hari, mereka kembali dan menyatakan bahwa ada pepohonan hijau dan ladang subur. Daerah ini juga memiliki pasokan air yang cukup. Berita ini membuat semua orang ingin bermigrasi ke sana. Mereka juga diberitahu bahwa pemilik tanah kuat dan berani. Mereka juga memiliki kekuatan kekebalan. Tidak mungkin untuk mengalahkan tanah tanpa perang. Orang Israel menjadi sangat ketakutan karena mereka tidak memiliki kekuatan militer. Musa A.S. bersama dengan sekelompok kecil Israel untuk menentang Palestina tetapi sebagian besar dari mereka menolak. Beberapa dari mereka berkata: "Pergilah dengan Tuhanmu melawan mereka, kita akan berada di sini dan menunggu." Setelah beberapa tahun, jumlah mereka meningkat. 

Akhirnya mereka bisa membangun pasukan dan mencoba menaklukkan tanah Palestina yang kaya. Akhirnya mereka berhasil menjadi kerajaan Palestina dan Tuhan memberi mereka kenikmatan hidup di bumi.
Terimakasih telah membca artikel berjudul Kisah Lengkap Nabi Musa Beradasarkan Al-Qur'an

Kumpulan Makalah
Kumpulan Makalah Updated at: 4/22/2018

0 komentar Kisah Lengkap Nabi Musa Beradasarkan Al-Qur'an

Silahkan Berkomentar Dengan Bijak