Skip to main content

Pengertian Evaluasi dan Jenis-jenisnya

Menurut bahasa, evaluasi  berasal dari evaluasi bahasa Inggris, yang berarti menilai dan memperkirakan. Dalam bahasa Arab, artinya sama dengan قيمة yang berarti nilai, jumlah seperti قيمة اسمية berarti nilai nominal, atau bisa juga sama dengan المقدار yang artinya jumlah. Ini juga dapat berarti تقدير, تثمين, تقويم, تخمين yang berarti penilaian, perkiraan, evaluasi. Secara umum, evaluasi berarti penilaian atas segalanya.

Pengertian Evaluasi

Menurut Ahmad Tafsir, ada tiga istilah yang terkadang diartikan sama dalam hal evaluasi atau penilaian, yaitu istilah tes, pengukuran, dan evaluasi. Di Indonesia, istilah ujian dikenal.
Tes atau pengujian, dalam arti umum dapat berarti menguji kekuatan suatu objek dan juga dapat berarti menguji kemampuan suatu kelas dalam bidang studi, itu juga dapat berarti menguji tingkat kecerdasan, kesehatan, dan tertentu seseorang. kemampuan. Sekarang pemahaman di sekolah telah menjadi sangat luas sehingga mencakup pengertian pengukuran dan evaluasi.

Secara operasional, evaluasi adalah upaya untuk mengumpulkan berbagai informasi secara terus menerus dan menyeluruh tentang proses dan hasil pembelajaran yang dapat digunakan sebagai dasar untuk menentukan perawatan lebih lanjut. Evaluasi adalah alat untuk mengukur kemampuan dan penguasaan siswa terhadap materi pendidikan yang telah diberikan.

Baca Juga: Model Pembelajaran Aktif

Evaluasi yang dimaksudkan dalam makalah ini adalah evaluasi di sekolah, yaitu penilaian kemampuan siswa untuk menguasai materi, khususnya mengenai pengajaran dan pendidikan agama.

Jenis-Jenis Evaluasi

Yang saya maksud dengan jenis evaluasi adalah apa yang dapat digunakan dalam mengevaluasi pendidikan agama Islam di sekolah. H. Mappanganro, MA menyatakan jenis evaluasi dalam bentuk: tes, observasi, wawancara, catatan anekdotal, daftar periksa, dan sosiometri.

1. Tes

Tes adalah jenis tes atau percobaan yang diperlukan untuk menyelesaikan atau menjawab pertanyaan tertentu. Tes ini, jika ditinjau, dapat dilihat dengan berbagai cara:

a. Tes ditinjau dari berbagai fungsi

  • Tes kecepatan atau tes kecepatan, yang merupakan tes untuk menentukan kecepatan seseorang melakukan tugas dengan sekelompok pertanyaan yang relatif sama kesulitannya. Mereka yang menguji hanya ingin tahu seberapa jauh kecepatan orang yang diuji dengan tidak memperhatikan keterampilan dan kecerdasan orang yang diuji.
  • Tes daya atau batas kemampuan tes, yaitu tes untuk mengetahui seberapa jauh kemampuan siswa yang ingin diuji.
  • Tes survei umum, yang dilakukan untuk mengetahui tingkat pelajaran yang dikuasai seseorang dibandingkan dengan kecepatan orang lain yang dianggap seusia dengan kecerdasan mereka.
  • Tes diagnostik atau tes pengukuran, yaitu tes yang dilakukan untuk mengetahui kelemahan yang dialami oleh siswa atau unit studi, sehingga dapat mengetahui hal-hal yang perlu ditingkatkan.

b. Tes Dalam hal jumlah orang yang diuji

  • Tes individu, yaitu tes yang diberikan kepada siswa untuk dapat mengetahui faktor individu. Misalnya tentang kegugupan atau ketakutan, perilaku dan reaksi siswa yang diuji.
  • Tes kelompok, yaitu tes yang diberikan oleh seorang guru atau beberapa guru kepada sekelompok siswa.

c. Tes ditinjau dari segi cara pengiriman bahan

  • Tes bahasa, yang merupakan tes untuk menguji keterampilan bahasa. Ini dapat dilakukan secara lisan atau tertulis.
  • Uji tindakan atau uji perilaku. Ini bisa dilakukan dengan memiliki praktik, seperti praktik wudhu, sholat, dan sebagainya.

d. Tes ditinjau dalam hal proses membuat tes

  • Tes standar, yaitu tes yang disiapkan oleh suatu institusi, yang orang-orangnya terdiri dari orang-orang yang ahli di bidang mata pelajaran yang akan diuji.
  • Tes buatan guru, yaitu tes yang dilakukan oleh seorang guru sendiri dalam mata pelajaran tertentu.

e. Tes ditinjau dalam hal awal dan akhir pelaksanaan program pengajaran

  • Tes awal atau pra-tes, yang merupakan tes yang dilakukan sebelum pelajaran inti diberikan untuk mengetahui seberapa jauh siswa dapat menguasai pelajaran yang akan diberikan.
  • Post test, ujian yang diberikan di akhir pelajaran. Tes ini disebut juga tes formatif, yaitu tes untuk mengukur pencapaian TIK (Tujuan Instruksional Khusus) yang merupakan umpan balik untuk menemukan motivasi dari suatu masalah kepada guru untuk mempelajari kelemahan dalam pengujian dan sebagainya.
  • Tes sumatif. Tes sumatif yaitu tes yang dilakukan pada akhir setiap catur kuartal untuk menentukan penguasaan siswa terhadap materi yang telah disampaikan dalam setiap caturwulan triwulanan.

f. Tes ditinjau dalam hal tujuan khusus yang mereka lakukan

  • Tes prestasi atau tes penguasaan, tes yang bertujuan untuk memeriksa tingkat kemajuan yang dicapai oleh siswa dalam suatu pelajaran.
  • Tes kecerdasan atau tes kecerdasan, tes yang bertujuan untuk memeriksa atau mengetahui tingkat kecerdasan siswa.
  • Tes minat, yaitu tes yang dilakukan dengan tujuan untuk menguji kecenderungan atau minat siswa.
  • Tes kepribadian, yaitu tes yang dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui sifat pribadi siswa.

g. Tes dalam hal struktur

  • Tes esai atau tes yang menjelaskan, yang merupakan bentuk tes yang meminta jawaban dengan menjelaskan sehingga membutuhkan jawaban yang agak panjang.
  • Jenis tes jawaban, yang terbagi menjadi: Tes jawaban singkat, yaitu tes jawaban singkat. Biasanya pertanyaan berakhir dengan akhiran "jika". Tes penyelesaian, yang merupakan tes lengkap. Biasanya dibuat dengan kalimat yang tidak lengkap, hanya dengan titik (.......).

h. Tes opsional

  • Uji Benar Salah, yaitu tes yang terdiri dari pernyataan yang mengandung salah satu dari dua kemungkinan benar atau salah.
  • Tes pilihan ganda atau tes pilihan ganda. Peserta tes diminta untuk memilih salah satu pernyataan yang tersedia sebagai jawaban yang tepat
  • Uji kecocokan atau uji kecocokan. Peserta didik diminta untuk mencocokkan pernyataan yang sebagian besar memiliki koneksi logis dan tepat.
  • Tes penataan ulang atau set tes lagi. Tes ini adalah pernyataan yang tidak teratur dan siswa diharapkan untuk mengatur dengan rapi dan benar.

2. Pengamatan

Observasi sebagai sarana untuk mengevaluasi, mengevaluasi, melakukan pengamatan secara langsung, menyeluruh dan sistematis. Ini juga dapat dibagi menjadi dua jenis:
  1. Pengamatan partisipan, penilai melibatkan dirinya di tengah-tengah siswa yang diamati.
  2. Pengamatan non-partisipan, penilai berada di luar garis satu orang seolah-olah penonton. Di atas dapat dipahami bahwa pengamatan adalah salah satu cara untuk mengumpulkan data dengan pengamatan langsung.

3. Wawancara

Wawancara sebagai salah satu bagian dari evaluasi, adalah alat evaluasi pendidikan dengan pertanyaan dan jawaban satu sisi yang dilakukan secara sistematis. 

Baca Juga: Desain Pembelajaran

Anas Sudijono menyatakan bahwa ada dua jenis wawancara yang dapat digunakan sebagai alat evaluasi, yaitu:

a. Wawancara terpandu

Materi wawancara ini telah dipersiapkan dengan cermat, yaitu dengan berpegangan pada pedoman wawancara, item-item tersebut terdiri dari item yang dianggap perlu.

b. Wawancara tidak dipandu

Pewawancara sebagai evaluator mengajukan pertanyaan kepada siswa tanpa dikendalikan oleh pedoman tertentu.

4. Catatan Anecdotal

Catatan anekdotal adalah rekaman seseorang dalam sesuatu atau banyak aspek. Rekaman ini dibuat oleh evaluator berdasarkan pengamatan hariannya dan berdasarkan autobiografi siswa.

5. Daftar periksa

Daftar periksa adalah daftar yang berisi pertanyaan tentang sesuatu yang ingin Anda periksa. Ini berguna untuk evaluasi, peserta memberikan tanda centang pada item yang diajukan.

6. Sosiometri

Sosiometri adalah teknik untuk mengetahui hubungan antara siswa di kelas atau kelompok di kelas.

Itulah beberapa pengertian evaluasi dan jenis-jenisnya yang dapat diterapkan untuk mengetahui hasil sebuah proses. Dengan evaluasi, kita dapat menetapkan hal-hal yang berkaitan dengan rencana tindak lanjut berikutnya.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar