Skip to main content

Sejarah Perkembangan Penulisan Al-Qur'an

Penulisan Al-Qur'an
Penulisan al-Qur'an biasanya disebut sebagai rasm al-Qur'an yang berarti menggambar atau melukis. Kata rasm juga bisa diartikan sebagai sesuatu yang resmi atau sesuai aturan. Jadi rasm berarti menulis dengan menggunakan metode tertentu. 

Pengertian Penulisan Al-Qur'an

Kamaluddin Marzuki dalam bukunya Ulum al-Qur'an juga berpendapat bahwa yang dimaksud dengan penulisan al-Qur'an atau rasm al-Qur'an adalah prosedur penulisan al-Qur'an yang ditetapkan pada zaman Uthman. Demikian juga ada orang yang menyebut rasm al-Qur'an sebagai cara untuk menafsirkannya sebagai format atau bentuk yang diinginkan oleh usman dalam hal menulis kata-kata Alquran dan surat-suratnya. Adapun yang dimaksud dengan rasm atau tulisan secara umum yaitu pola penulisan Alquran yang digunakan oleh usman bin Affan dan kawan-kawan saat menulis dan merekam Alquran.

Sejarah Perkembangan Penulisan Al-Qur'an

Pada awalnya, terdapat perbedaan mushaf sahabat antara satu dengan yang lain. Mereka mencatat wahyu Alquran tanpa pola penulisan standar, karena umumnya hanya ditujukan untuk kebutuhan pribadi, tidak direncanakan untuk diteruskan ke generasi berikutnya.
Pada zaman Nabi saw, Alquran ditulis pada benda-benda sederhana, seperti serpihan batu, potongan tulang, daun kurma, potongan kulit dan papan kayu. Sebelum Jam'u Al-Qur'an dilakukan, tulisan Alquran masih tersebar dan belum dikumpulkan dalam bentuk mushaf, dan disimpan di rumah Nabi. Tulisan ini bertujuan untuk membantu menjaga integritas dan kemurnian Alquran.
Pada masa Abu Baqar, Alquran yang tersebar disalin ke dalam shuhuf atau lembaran. Kompilasi Alquran dilakukan oleh Abu Bakar setelah menerima rekomendasi dari Umar Ibn al-Khattab yang khawatir tentang hilangnya para penghafal Alquran seperti yang terjadi dalam pertempuran Yamamah yang menyebabkan kematian 70 orang menghafal Alquran, serta pada pertempuran di Maunah juga orang-orang Qurraan jatuh dalam beberapa pertempuran dengan Yamamah. Oleh karena itu, tujuan utama dari penulisan Alquran pada zaman Abu Bakar masih dalam konteks pemeliharaan sehingga tidak ada yang lupa dengan Alquran.
Pada saat khalifah Usman bin Affan al-Qur'an disalin lagi ke beberapa teks. Untuk melakukan pekerjaan ini, Usman membentuk tim empat yang terdiri dari Zaid ibn Thabit, Abdullah ibn al-Zubair, Said bin al-Ash, dan Abdu Rahman bin al-Harits.
Dalam pekerjaan menyalin Alquran mereka mengikuti ketentuan yang disepakati oleh Khalifah Utsman. Di antara ketentuan-ketentuan itu adalah bahwa mereka menyalin ayat-ayat berdasarkan sejarah muthatih, mengabaikan ayat-ayat mansukh yang tidak diyakini dibaca kembali di masa Nabi. S.a., tulisannya secara maksimal mampu mengakomodasi qiraat yang berbeda. Dan hilangkan semua tulisan teman yang bukan milik ayat Alquran. Para penulis dan teman setuju dengan tulisan yang mereka gunakan.
Karena metode penulisan ini disetujui oleh Usman, itu sering disebut dengan rasm Usmani. Jadi mereka menyebut Rasm Usman atau Rasm al-Ustmani. Namun, gagasan tentang rasm terbatas pada penulisan Manuskrip oleh tim beranggotakan empat orang di Saman Usman dan tidak termasuk rasme naskah untuk Saman Abu Bakar dan Saman Nabi. Bahkan, khalifah Usman membakar salinan tim empat karena takut beredar dan menyebabkan perselisihan di kalangan umat Islam. Ini membuka peluang bagi orang-orang untuk berbeda pendapat tentang kewajiban mengikuti rasm Utsmaniyah. Tulisan ini menyebar ke seluruh dunia Islam saat ini.

Pendapat Ulama Tentang Rasm Al-Quran

Posisi rasm usmani diperdebatkan oleh para ulama, apakah pola tulisannya merupakan indikasi Nabi atau hanya ijtihad di antara sahabat. Pendapat mereka adalah sebagai berikut:
1. Kelompok pertama (Jumhur Ulama) berpendapat bahwa pola usmani rasm usau dikalikan dengan alasan bahwa para penulis wahyu adalah teman yang ditunjuk dan dipercaya oleh Nabi. Pola penulisan bukanlah ijtihad bagi para sahabat Nabi dan para sahabat tidak mungkin membuat kesepakatan (ijma ') dalam hal-hal yang bertentangan dengan kehendak dan berkah Nabi. Bentuk-bentuk ketidakkonsistenan dalam penulisan Alquran tidak dapat dilihat hanya berdasarkan standar penulisan standar, tetapi dibalik itu ada rahasia yang tidak dapat diungkapkan secara keseluruhan. Pola penulisan juga dipertahankan oleh teman dan teman.  Dengan demikian, menurut pendapat ini, hukum yang mengikuti rasm Ottoman adalah wajib, dengan alasan bahwa polanya adalah panduan nabi (tauqify). Pola tersebut harus dipertahankan meskipun beberapa dari mereka melanggar metode penulisan standar. Bahkan Imam Ahmad Ibn Hambal dan Imam Malik berargumen bahwa adalah melanggar hukum untuk menulis Alquran melawan rasm usmani. Namun, pola ini adalah kesepakatan mayoritas ulama (Jumhur Ulama).
2. Kelompok kedua berpendapat bahwa pola penulisan dalam rasm usmani tidak tauqifi, tetapi hanya dikalikan dengan ijtihad teman. Tidak ada sejarah Nabi yang ditemukan mengenai ketentuan pola penulisan wahyu. Bahkan sejarah yang dikutip oleh Rajab Fargani "Utusan Allah sebenarnya memerintahkan penulisan Alquran, tetapi tidak memberikan instruksi teknis penulisan, dan juga tidak melarang penulisan dengan pola tertentu. Oleh karena itu ada perbedaan dalam model penulisan Alquran di Manuskrip Beberapa dari mereka menulis lafadz al-Quran sesuai dengan bunyi lafal, ada yang menambah atau mengurangi itu, karena mereka tahu itu hanya jalan, oleh karena itu, dibenarkan untuk menulis naskah dengan pola tulisan masa lalu atau baru pola.
Lagipula, jika itu adalah instruksi Nabi, kejatuhannya akan disebut dengan kejatuhan Nabi, bukan kejatuhan Ottoman. Belum lagi bahwa Ummi ditafsirkan sebagai buta huruf, yang berarti bahwa tidak mungkin untuk memiliki instruksi teknis dari Nabi. Belum pernah ada riwayat dari Nabi atau Sahabat bahwa pola penulisan Alquran berasal dari instruksi Nabi.
Dalam hubungan ini, mereka menyatakan sebagai berikut: sebenarnya bentuk dan model penulisan tidak lain adalah tanda atau simbol. Oleh karena itu semua bentuk dan model penulisan Alquran yang menunjukkan arah bacaan yang benar, dapat dibenarkan. Padahal rasm usmani yang melanggar rasm imla'i seperti yang kita tahu itu menyulitkan banyak orang dan dapat menyebabkan berat dan kacau balau bagi para pembacanya.
3. Kelompok ketiga mengatakan bahwa penulisan Alquran dengan rasm imla'i dapat dibenarkan, tetapi khusus untuk orang awam. Bagi para sarjana atau yang memahami rasm usmani, masih harus mempertahankan keaslian dari rasm.
Rupanya, pendapat ketiga ini berupaya untuk berkompromi antara dua pendapat yang saling bertentangan sebelumnya. Memang, tidak ada teks yang ditemukan yang mengharuskan penulisan Alquran dengan rasm usmani. Namun, persetujuan penulis Quran dengan rasm usmani harus diperhatikan dalam arti menjadikannya referensi yang keberadaannya tidak bisa dilepaskan dari masyarakat Islam. Sementara jumlah umat Islam saat ini cukup besar yang tidak menguasai rasm Ottoman. Faktanya, tidak sedikit Muslim yang tidak dapat membaca tulisan Arab. Mereka membutuhkan tulisan lain untuk membantu mereka dapat membaca ayat-ayat Alquran, seperti tulisan Latin. Namun, Al-Qur'an dengan rasm usmani harus dipertahankan sebagai standar referensi ketika dibutuhkan. Demikian juga, penulisan ayat-ayat Alquran dalam karya ilmiah, rasm usmani mutlak diperlukan karena statusnya termasuk dalam kategori referensi dan penulis tidak memiliki alasan untuk mengabaikannya.
Dari tiga pendapat di atas, maka dapat dikatakan bahwa untuk penulisan Alquran secara keseluruhan sebagai kitab suci umat Islam, harus mengikuti dan dibimbing oleh rasm usmani, ini diberikan pertimbangan sebagai berikut:
1. Agar umat Islam di seluruh dunia memiliki kitab suci yang seragam dalam pola tulisannya, sesuai dengan pola aslinya.
2. Pola penulisan dengan rasm usmani, meskipun tidak tauqifi setidaknya itu adalah ijma 'atau persetujuan para nabi. Sahabat Ijma memiliki kekuatan hukumnya sendiri yang harus diikuti, termasuk dalam penulisan Al-Quran dengan rasm usmani (jika dimaksudkan sebagai kitab suci keseluruhan).
3. Pola penulisan Alquran berdasarkan rasm usmani dapat dikatakan sebagian besar sesuai dengan metode rasm imla'i dan hanya sebagian kecil yang salah atau berbeda dengan rasm imla'i.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar