--> Skip to main content

Konsep Pemikiran Hasan Al-Banna

Hasan Al-Banna sejak kecil telah melakukan kontak langsung dengan demonstrasi yang menuntut kepergian Inggris dari tanah Mesir. Hasan lahir pada tahun 1906 di wilayah Buhairah, Desa Mahmudiyah, yang terletak 90 mil dari Kairo Barat Daya.

Biografi Hasan Al-Banna

Hasan Al-Banna dilahirkan dalam keluarga yang religius. Ayahnya selain menjadi tukang reparasi jam juga seorang sarjana. Jejak keahlian memperbaiki arloji ayah, diikuti oleh Banna, tapi jangan lupa dia juga diberikan pendidikan agama dasar. Pada saat yang sama, Banna juga termasuk dalam kelompok Islam, kumpulan perilaku moral. Selain itu, mereka juga melibatkan diri dalam Asosiasi Mencegah Kemungkaran yang tujuannya adalah untuk melaksanakan ritual Islam dan menekankan moralitas Islam.

Pada tahun 1923 Banna pergi ke Kairo, untuk memasuki Dar al-Ulum, Sekolah Menengah Guru Mesir, tempat ia belajar selama 4 tahun. Setelah tiba di ibukota Mesir, ia memasuki ordo Hasafiyah. Selama lima tahun di Kairo, ia menyaksikan iklim politik Mesir yang semarak, di mana dua partai politik terkemuka selalu bertengkar. Selain itu, Banna juga khawatir melihat Mustaf Kemal Attaturk di Turki memberantas kekhalifahan dan memicu Turki sekuler. Gerakan Mesir yang mendirikan Universitas Negeri sekuler pada 1925 menurut Banna bisa menjadi langkah pertama dalam meniru Turki untuk membuang Islam. Selain itu, ia prihatin dengan surat kabar dan buku yang mempromosikan nilai-nilai sekuler Barat.

Di Dar al-Ulum, Banna menemukan seorang kenalan baru yang juga seorang sarjana al-Azhar, Syekh Yusuf Al-Djiwi yang mendirikan organisasi untuk kebangkitan Islam. Djiwi menyadari bahwa organisasinya telah gagal, dan bahwa ulama Al-Azhar tampaknya tidak dapat membendung pasar budaya Barat. Kepada Al-Banna, Djiwi mengatakan bahwa keselamatan individu hanya bisa diharapkan dengan berpegang pada Islam. Ekspresi Djiwi ini semakin memperkuat antusiasme Banna untuk bergerak maju untuk memperjuangkan Islam dengan menggunakan kekuatan massa Islam.

Langkah pertama, Banna, melibatkan pembentukan organisasi yang dipimpin oleh para ulama yang akan menginspirasi kebangkitan Islam. Dia menerima tanggapan simpatik dari Muhibuddin al-Khatib, reformis Suriah yang mengelola perpustakaan salafiyah, yang menerbitkan jurnal mingguan untuk reformasi Islam yang disebut al-Fath, dan ikut mendirikan Asosiasi Pemuda Muslim (YMMA). Asosiasi keagamaan ini, yang secara resmi didirikan pada November 1927, dengan jelas menggambarkan gerakan reformasi model baru. Banna mendirikan asosiasi seperti ini beberapa bulan kemudian yang disebut Ikhwanul Muslimin.

Namun sebelum pembentukan organisasi Hasan al Bannah bersama dengan teman-temannya merumuskan label yang digunakan untuk mempublikasikan gerakan tersebut, sehingga enam orang terlibat dalam formulasi yaitu:

  1. Hafidz Abdul Hamid mengkhususkan diri dalam pengerjaan kayu
  2. Ahmad al-Huriy memiliki keterampilan bercukur
  3. Fuad Ibrahim memiliki kekuatan kekuatan
  4. Abdu Rahman Hizbullah adalah seorang pengemudi
  5. Ismail Azis berspesialisasi dalam kebung
  6. Zakiy al-Magribi bekerja sebagai mekanik sepeda
Dari enam orang tersebut akhirnya disepakati nama organisasi yaitu; Persaudaraan Muslim. Hasan al-Banna Lulus dari Dar al-Ulum 1927, ia ditunjuk oleh kementerian pendidikan sebagai guru bahasa Arab untuk sekolah dasar di Ismailiah, yang terletak di Terusan Suez dan di markas perusahaan kanal Suez.
Banna ingin berbagi visi Islam reformisnya dengan kaum Ismaili. Ini dilakukan di warung kopi atau warung kopi besar di kota Ismailiyah dan bukan di masjid. Awalnya orang-orang terkejut dengan ceramahnya, tetapi pada akhirnya mereka terbiasa dengan Banna. Segera dia memiliki pendengar permanen. Beberapa pengikut memintanya memimpin diskusi kelompok yang lebih kecil dan lebih pribadi.

Pada tahun 1928, ia juga dipenuhi dengan semangat Islam yang dibawa oleh YMMA (Asosiasi Muslim Mesir Muda), yang beberapa bulan kemudian berganti nama menjadi Al-Ikhwan Al-Muslimun. Dia berusaha untuk menghidupkan kembali masyarakat Muslim kembali ke Islam yang benar dan perjuangan melawan dominasi asing. Untuk mempublikasikan kelompok ini, ia mengadakan kuliah dan publikasi. Ini menghasilkan hasil yang cemerlang.

Selama empat tahun berikutnya, Banna membuka cabang di kota-kota zona kanal lainnya dan di Delta Mesir. Ketika Menteri Pendidikan memindahkannya ke Kairo pada tahun 1932, Ikhwanul Muslimin siap untuk menjadi gerakan nasional. Bersama dengan Banna, pusat Ikhwanul Muslimin pindah ke Kairo, dan dari sini menyebar ke seluruh Mesir. Organisasi ini tumbuh, dan mengembangkan struktur administrasi yang memungkinkan Banna memegang kendali kuat. Sepuluh tahun kemudian, Ikhwanul Muslimin menerbitkan pers dan program budayanya.

Pengaruh Ikhwanul Muslimin dan Banna yang ambisius membawanya terlibat dalam politik nasional. Pada tahun 1936 ia menulis surat kepada raja, perdana menteri dan penguasa Arab lainnya untuk mendorong mereka mempromosikan tatanan Islam. Dua tahun kemudian, Banna meminta raja untuk membubarkan partai-partai politik Mesir, karena keterlibatan partai-partai ini dalam tindakan korupsi dan efek memecah belah negara. Setelah perang, saudara-saudara memainkan peran penting dalam kampanye yang diluncurkan oleh berbagai kelompok di Mesir melawan pendudukan Inggris. Mereka juga menggunakan taktik yang semakin sengit terhadap musuh-musuh Mesir. Pada bulan Desember 1948, seorang anggota Ikhwan membunuh perdana menteri. Pihak berwenang Mesir membalas. Anggota polisi rahasia membunuh Banna pada 12 Februari 1949.

Konsep Pemikiran Hasan Al-Banna

Hasan Al-Banna adalah salah satu tokoh Islam terkemuka di Mesir yang telah memberikan nuansa pemikiran yang spektakuler. Dan mereka berusaha menolak berpikir tentang Islam yang sebenarnya. Islam menurutnya adalah: Pertama, akidah, ibadah, tanah air, kebangsaan, agama, negara, amal dan pedang. Kedua, prinsip-prinsip ajaran Islam berasal dari Al-Qur'an dan Sunnah. ketiga, Islam adalah agama umum yang mengatur semua urusan kehidupan setiap bangsa dan orang setiap saat. Pemikirannya dapat dilihat di berbagai bidang:

1. Pendidikan

Pendidikan adalah hal yang paling penting bagi terwujudnya perubahan dan pembentukan umat. Mesir ketika itu terjadi dikotomi pendidikan operasional, yaitu pendidikan publik yang dikelola oleh pemerintah dan pendidikan agama yang dikelola swasta. Dikhawatirkan dikotomi ini akan menyebabkan pemisahan antara agama dan pengetahuan umum. Menurut Al-Banna, Islam cukup untuk mencakup semua aspek di mana seseorang saling terkait dan terintegrasi. Untuk mengantisipasi masalah ini, Al-Banna mengemukakan gagasan untuk mendirikan sekolah khusus al-Ikhwan al-Muslimun dengan kurikulum eksklusif sebagai tindak lanjut dari gagasan tersebut, madrasah al-tahzib li Ikhwan al-muslimin didirikan, dengan kurikulum yang meliputi: -Quran, hadits, aqeedah, ibadah, moral, sejarah Islam dan tokoh salaf, dan pelatihan pidato. Yang kedua berkaitan dengan lembaga pendidikan yang ada, baik yang dikelola oleh pemerintah dan sektor swasta. Al-Banna mengusulkan peningkatan kurikulum dengan memasukkan pendidikan agama. Kurikulum mencakup generasi antusiasme nasional, bimbingan moral yang mulia. Usulan Al-Banna adalah memasukkan pelajaran agama di semua tingkat pendidikan, pemisahan siswa antara perempuan dan laki-laki dan memasukkan pengetahuan praktis yang berkontribusi pada berbagai temuan untuk kepentingan bangsa dan negara.

Tujuan pendidikan yang diluncurkan oleh al-Banna dengan kurikulum di atas adalah pembentukan orang Muslim yang memiliki dedikasi tinggi, dan memiliki semangat untuk melakukan perubahan di mana dia berada, dan tidak menyerah dengan kondisi yang ada. Selain itu, para lulusan diharapkan juga memiliki daya pikir tinggi, moral yang luhur dan fisik yang kuat. Untuk alasan ini, pendidikan tidak hanya dilakukan di dalam kelas tetapi ada juga pelatihan di luar kelas yang sifatnya informal.

2. Bidang Pembaruan

Hasan al-Banna meyakini bahwa kelemahan dan kerentanan umat Islam terhadap dominasi Eropa disebabkan oleh penyimpangan umat Islam dari Islam sejati. Untuk menghidupkan kembali Mesir, umat Islam harus kembali ke pemahaman dan hidup menurut Islam sebagaimana ditegaskan dalam Al Qur'an dan Sunnah. Dia menyebut budaya Eropa sebagai budaya materialistis yang menempatkan umat Islam dalam kendali ekonomi Muslim. Banna percaya bahwa ulama Azhar juga bertanggung jawab atas pemahaman yang salah tentang Islam dari umat Islam. Solusi untuk berbagai masalah politik, ekonomi dan budaya Mesir terletak pada gerakan kembali ke Islam. Islam adalah tatanan yang lengkap untuk semua aspek keberadaan manusia.

Banna percaya bahwa agama hanyalah bagian dari Islam yang juga menjabarkan perilaku manusia dalam kehidupan sehari-hari. Memang Islam menawarkan satu-satunya jalan menuju kebahagiaan. Karena Islam adalah jalan Allah untuk semua umat manusia, umat Islam tidak hanya harus berpegang pada ajaran mereka, tetapi juga harus menyebarkan rahmat mereka kepada semua orang, yang pada akhirnya membawa seluruh dunia ke pangkuan Islam.

Lebih jauh, Banna berpendapat, pemahaman yang benar tentang Islam membutuhkan pengenalan Al-Qur'an dan Sunnah, dua sumber otoritatif untuk menetapkan aturan-aturan Islam untuk setiap situasi. Orang-orang Muslim mempelajari kitab suci untuk mendasarkan keharmonisan mereka dengan Islam pada pemahaman daripada pada kepatuhan pada otoritas agama. Dia mengakui bahwa orang sering dapat berselisih tentang masalah-masalah kecil dalam hukum, tetapi dia berpendapat bahwa perselisihan seperti itu seharusnya tidak menimbulkan permusuhan di kalangan umat Islam. Untuk meminimalkan perselisihan, umat Islam tidak boleh membahas masalah khilafah, karena tidak ada nilai praktis.

3. Teologi

Mengenai iman, Banna berpendapat bahwa siapa pun dapat disebut seorang Muslim, jika ia mengaku percaya pada Allah dan kenabian Muhammad, bertindak sesuai dengan keyakinannya, dan memenuhi kewajiban agama. Sementara orang-orang kafir adalah orang-orang yang secara terbuka menyatakan kemurtadan, mengingkari kepercayaan dan praktik yang lazim dikenal dalam Islam.

4. Politik

Di bidang agama dan politik, Banna menekankan bahwa prinsip-prinsip Islam dapat diterapkan pada kepercayaan yang secara luas dipegang dalam urusan politik dan lembaga politik. Menurutnya, Islam membutuhkan pemerintahan yang mencegah anarki, tetapi tidak menentukan bentuk pemerintahan tertentu. Islam hanya menetapkan prinsip utama yaitu, penguasa bertanggung jawab kepada Tuhan dan rakyat bahkan dianggap sebagai pelayan rakyat. Selain itu, umat Islam harus bersatu karena persaudaraan Muslim adalah prinsip iman dan umat Islam harus memantau tindakan pihak berwenang, memberi nasihat kepada pihak berwenang, dan bekerja agar keinginan bangsa dihormati. Karena ketiganya adalah prinsip yang sangat luas, negara Islam dapat mengambil banyak bentuk termasuk demokrasi parlementer konstitusional.

Mengenai pemilihan, Hasan Al-Banna percaya bahwa pemilu dapat menjamin kehendak bangsa. Tetapi sistem pemilihan Mesir perlu diperbarui. Pemilu 1923 dan 1930 gagal memilih perwakilan dari elit Mesir. Banna menyarankan bahwa hanya kandidat yang ahli dalam hukum agama dan urusan publik dan hanya pemimpin alami masyarakat yang adalah kepala, keluarga, dan organisasi.

5. Sosial

Realitas sosial masyarakat Mesir tidak luput dari pengamatan al-Banna. Maka solusi alternatif yang tak kalah penting adalah ide dan gerakan reformasi al-Banna. Masyarakat Mesir pada waktu itu hidup dalam kemiskinan sebagai akibat dari monopoli Inggris. Konsekuensi lain dari pendudukan Inggris adalah kebodohan, kesehatan yang buruk dan kemerosotan moral. Menghadapi kenyataan sosial seperti itu, sangat tepat jika al-Banna mengemukakan gagasan tentang perlunya kegiatan ekonomi bersama dan penghapusan dominasi minoritas dalam ekonomi. Dengan gagasan ini, tampaknya al-Banna ingin melakukan kegiatan sosial tentang keadilan. Gagasan lain di sektor sosial adalah penyediaan fasilitas kesehatan, tempat tinggal, poliklik, penyediaan makanan untuk orang miskin dan penyediaan pekerjaan bagi para penganggur.

6. Ekonomi

Negara Islam mengatakan Banna berusaha mengurangi perbedaan antara kaya dan miskin. Orang kaya harus mengubah gaya hidup mereka dengan tidak menjadi boros. Orang kaya harus menjadi model bagi orang lain sehingga kesenjangan akan berkurang karena perbedaan dalam kekayaan. Islam melindungi kekayaan dan aset yang diperoleh dengan cara legal dan aset yang dikelola dan diinvestasikan dengan benar. Orang kecil dan menengah akan menikmati insentif khusus dan mencegah akumulasi kekayaan. Lembaga keuangan harus mematuhi prinsip-prinsip Islam seperti keadilan dan melarang riba.
Untuk memperlancar jalannya organisasi Ikhwanul Muslimin, Banna melakukan berbagai kegiatan untuk menyukseskan berbagai program organisasi. Pertama-tama ia mengorganisasi saudara-saudara dengan cara pragmatis, mengembangkan lembaga baru untuk mengendalikan jumlah anggota yang terus bertambah dan mengadakan eksperimen dengan berbagai struktur. Pada tahun 1946, Banna merumuskan serangkaian pesanan yang dirancang untuk menjamin otoritasnya atas semua unit yang ada yang diorganisir. Dia menjadi panduan umum sampai kematiannya.

Selain itu, Banna menciptakan hierarki unit, dari distrik ke cabang dan sel yang disebut keluarga. Dia melengkapi model vertikal ini dengan komite yang bertanggung jawab atas fungsi keuangan, hukum, dan kesejahteraan organisasi. Akhirnya kerangka kerja organisasi yang disebut bagian ini disamakan dengan pembagian masyarakat Mesir menjadi pekerja perkotaan, petani, mahasiswa dan profesional. Bagian lain berurusan dengan pendidikan jasmani, pers, dan penyebaran ajaran organisasi ke negara-negara Muslim lainnya.
Banna juga menekankan organisasinya pada aspek fisik dengan membentuk Pramuka atau saudara Muslim nomaden. Bagian ini menyerupai sekelompok anak muda yang didirikan oleh partai Wafd dan Mesir Muda. Kegiatan kelompok ini termasuk wisata berkemah, dan kegiatan olahraga seperti gulat, tinju, bola basket dan sepak bola.

Selain itu, gerakan ini berpartisipasi dalam Aparat Khusus. Suatu kegiatan yang membentuk kekuatan disiplin seperti selalu mencatat semua upaya untuk menghafal Alquran dan membaca Surat. Juga para anggotanya harus menjalani tes kebugaran untuk mengetahui apakah aturan latihan ini diikuti atau tidak. Selain itu, menyelenggarakan kursus khusus di bidang agama, hukum, pertolongan pertama mirip dengan palang merah, dan persenjataan. Intinya adalah bahwa gerakan Ikhwanul Muslimin melakukan kegiatan ke arah pembentukan orang Muslim yang fundamental baik secara fisik dan mental.
Ikhwanul Muslimin juga mendirikan sekolah untuk anak laki-laki, perempuan dan pekerja. Membangun masjid, pabrik tekstil, membentuk klub amal untuk membantu yang membutuhkan, berbicara di toko-toko, tempat-tempat umum, pesta dan rumah jaga dan menerbitkan surat kabar untuk memerangi pengaruh misionaris.

Selain itu, Banna sangat peduli dengan komunikasi publik. Dia tidak hanya mengembangkan bakat besar untuk pidatonya, tetapi juga menunjuk orang untuk menjadi juru bicara berdasarkan keterampilan berbicara di depan umum. Akhirnya, Banna menyelenggarakan kursus khusus tentang berbicara (orator) di depan umum. Ia mengklaim mempelajari propaganda dari contoh-contoh Eropa dan mengembangkan alat propaganda untuk saudara-saudara, yang dimulai dengan laporan berkala, dilanjutkan dengan jurnal mingguan dan memuncak di surat kabar harian dan bulanan yang meniru model Rashid Ridha.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar