Skip to main content

Pemikiran Filsafat Al-Razi

Abu Bakar Muhammad Ibn Zakaria bin Yahya al-Razi, yang dikenal sebagai al-Razi atau Rhazes, lahir di kota Rayy dekat Taheran (Iran) pada sya'ban pertama 251 H / 865 M, pada masa Kekaisaran Abbasiyah. Pendidikannya dimulai dengan mempelajari falaq, mantiq, sastra Arab, kemudian ia belajar filsafat dan kedokteran sehingga ia menjadi terkenal.

Riwayat Hidup Al-Razi

Bahkan ayahnya berharap bahwa al-Razi mengikuti profesinya sebagai pedagang. Karena itu ayahnya telah melengkapi al-Razi dengan ilmu perdagangan, tetapi ternyata al-Razi lebih memilih bidang intelektual daripada pedagang. Tapi ayahnya tidak pernah mencegah bakat al-Razi menjadi intelektual. Ini juga bisa dijadikan bukti bahwa ayahnya sangat Arif terhadap perkembangan ilmu pengetahuan.
Filsafat Al-Razi

Lingkungan al-Razi atau tempat di mana dia berdomisili, yaitu Iran, sebelumnya dikenal sebagai Persia, sudah terkenal dengan sejarah peradaban manusia. Kota ini adalah tempat pertemuan berbagai peradaban, terutama peradaban Yunani dan Persia.
Jadi suasana lingkungan mendorong bakat al-Razi untuk tampil sebagai seorang intelektual. Di masa mudanya ia menjadi tukang berlian dan menyukai musik (harpa) pada usia tiga puluh ia sangat menghormati kimia, sehingga tidak mengherankan bahwa matanya buta akibat eksperimennya. Dia sangat rajin belajar dan bekerja siang dan malam, dia belajar kedokteran dan juga belajar filsafat di Ali Ibn Rabban al-Tabari yang lahir di Mery pada 192 H / 808 M dan meninggal 240 H / 855 M. [6] Ketertarikan al-Razi untuk bergelut di dunia filsafat agama disebabkan oleh gurunya, yang ayahnya adalah seorang pendeta Yahudi yang ahli dalam kitab suci, sehingga dalam hal ini tidak hanya umat Islam yang belajar, mempelajari Alquran, tetapi juga non-Muslim.
Dengan latar belakang ini bahwa al-Razi di kota kelahirannya dikenal sebagai seorang dokter, seorang alkemis, dia tidak suka dialektika, dia hanya tahu logika. Menurut pendapatnya jiwa mengatur hubungan antara tubuh dan jiwa. Dia mengatur sistem pengobatan spiritual untuk jiwa yang tidak sehat. Dia dipercaya untuk memimpin rumah sakit di Rayy oleh Mansur bin Ishak bin Ahmad ibn Asadih. Ketika dia menjadi gubernur. Al-Razi menulis sebuah buku berjudul al-Tibb al Mansur, buku itu disampaikan kepada gubernur (Mansur bin Ishak). Al-Razi pergi ke Baghdad selama Kekhalifahan tahun Muhtafi (289 H / 901-295H / 908M). Dia juga dipercaya untuk memimpin rumah sakit dan melayani kepemimpinannya selama enam tahun. Setelah al-Muktafi meninggal pada tahun 295 H. Dia kembali ke Rayy.
Al-Razi dalam tugasnya sebagai dosen dan ilmu kedokteran tidak pernah bisa menduduki posisinya. Itulah bukti arahan dan saran yang tersisa untuk mahasiswa kedokteran. Selanjutnya, al-Razi mewarisi kepada murid-muridnya bahwa Anda harus tahu, berpikir, mempraktekkan apa yang telah disepakati oleh dokter dan telah dibuktikan oleh analogi dan telah diperkuat oleh eksperimen. mahasiswa kedokteran harus selalu mengunjungi klinik dan memperhatikan kondisi pasien, gejala-gejala yang muncul pada mereka, dan membandingkan gejalanya dengan pengetahuan mereka dan mengunjungi pasien serta harus dibimbing oleh dokter spesialis.
Sebagai orang yang pada dasarnya terkenal, ia memiliki banyak siswa dan belajar darinya. Metode menyampaikan pemikirannya adalah sistem pengembangan kekuatan intelektual, jika ada siswa yang bertanya maka pertanyaannya tidak dijawab segera tetapi diberikan kembali kepada siswa lain yang dibagi menjadi beberapa kelompok. Jika kelompok pertama tidak dapat menyelesaikannya maka pertanyaannya dilemparkan ke kelompok kedua, dan seterusnya sehingga jika tidak ada yang mampu, maka al-Razi sendirilah yang menjawabnya, di antara murid-muridnya yang cerdas adalah Abu Bakar Ibnu Qarin al-Razi yang kemudian menjadi dokter. Sebagai seorang ilmuwan dan dokter ia adalah orang yang murah hati, berbelas kasih kepada pasiennya, murah hati, oleh karena itu memberikan perawatan gratis kepada mereka yang tidak mampu membeli bahan. Jadi dalam hal ini pengobatan gratis telah diterapkan oleh al-Razi yang hingga kini telah menjadi janji politis seorang calon gubernur atau bupati.
Al-Razi jika tidak dengan murid atau pasiennya, ia selalu menggunakan waktu untuk menulis dan belajar. Kemungkinan itu merupakan salah satu indikasi kebutaan di matanya. Mereka menolak diperlakukan dengan mengatakan bahwa dia telah melihat terlalu banyak dunia, dan sangat menikmatinya. Tapi itu adalah anekdot daripada realitas sejarah. Ketika salah seorang muridnya datang dari Tabaristan untuk mengobatinya, ia menolak dan mengatakan bahwa perawatan itu akan sia-sia, karena ia akan segera mati.
Beberapa hari kemudian, al-Razi meninggal pada tanggal 5 Sya'ban 313 H / 27 Oktober, 925 M dia meninggal di Baghdad meninggalkan banyak pelayanan dan sangat bermanfaat bagi orang-orang yang mengejarnya. Al-Razi meninggalkan banyak layanan, terutama di bidang kedokteran, termasuk esainya al-Hawi (ensiklopedia medis) yang terdiri dari 20 volume, banyak yang diterjemahkan dalam bahasa Latin dan bahasa lainnya, serta cacar dan campak dll, yang bisa digunakan oleh orang yang hidup sesudahnya. Layanan untuk pasien yang sangat dermawan memberikan perawatan gratis, serta pemikiran yang sangat rasional.

Karya-karya Al-Razi

Al-Razi termasuk di antara mereka yang aktif bekerja, buku-bukunya sangat banyak, bahkan ia sendiri menyiapkan katalog yang kemudian diproduksi oleh Ibn al-Nadim. Sebagai seorang filsuf al-Razi menulis banyak buku fisika di bidang filsafat dan di bidang ilmiah. Karya ilmiah dan filosofis Al-Razi tampaknya luar biasa, ia sendiri mengklaim dalam sebuah karya otobiografi bahwa ia telah menyusun tidak kurang dari 200 karya di semua bidang pengetahuan fisik, dan metafisika, kecuali matematika. Pekerjaan medis terbesarnya adalah al-Hawi, terdiri dari lebih dari 20 volume, yang lebih dikenal sebagai al-jami 'yang merupakan ikhtisar ilmu kedokteran, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada tahun 1279 dengan benua dan diedarkan secara luas dalam ilmu kedokteran hingga belas kasihan abad keenam. Selain itu esainya yang terkenal adalah Tentang cacar dan campak, diterjemahkan ke dalam bahasa Eropa dan pada tahun 1866 keempat puluh itu masih dicetak.
Selain itu ada beberapa koleksi karya logika, yang disusun oleh al-Razi seperti Commentary on Aristotle, Metaphyscal View dan Criterion of Reason bersama-sama dengan risalah otobiografi berjudul al-sirah al-Falsafiyah.
Sementara itu, menurut Abu Abi Usaibah, buku al-Razi bernomor 36 karya tetapi ada beberapa penulis yang tidak jelas. Muhammad al-Najmadi dalam bukunya syarh Muhammad Ibn Zakaria yang diterbitkan tahun 1318 H. menyebutkan 250 judul bukunya. Buku-buku tersebut meliputi:
Al-Tibb al-Ruhani
Al-Shirat al-falsafiyah
Amarat Iqbal al-Daulah
Kitab al-Ladzdzah
Kitab al-Ibn al-Ilahi
Koran Fi mabadd al-Tabiah
Al-Syukur a la Proclas.

Filsafat al-Razi

Al-Razi adalah seorang rasionalis murni. Dia percaya di bidang kedokteran, studi klinis yang dilakukan telah menemukan metode yang kuat berdasarkan pengamatan dan eksperimen, seperti yang terkandung dalam buku al-Faraj ba'd al-Syaiddah oleh al-Tanukhi (Kematian 384H). jadi gaya pemikiran al-Razi adalah makna rasional elektrik sehingga ia selalu mencari kebenaran dengan memulai dengan kekuatan akal dan makna elektif secara selektif. Akal termasuk mengenal Tuhan.
Pemikiran Al-Razi tentang otoritas akal dapat dilihat dalam pernyataannya, antara lain, Tuhan Yang Mahakuasa telah memberikan alasan kepada kita sehingga kita dapat memperoleh manfaat baik di dunia ini maupun di akhirat. Dengan alasan kita dapat membuat dan menggunakan perahu yang berlayar melintasi samudera luas, temukan teori medis yang sangat bermanfaat bagi kehidupan manusia untuk kelangsungan hidupnya. Temukan hal-hal yang disembunyikan meskipun berjauhan dengan mengetahui gugusan planet dan ruang angkasa serta gerakan dan rotasi mereka. Hingga akhirnya mengetahui dan meyakini hal-hal supranatural. Jika akal begitu mulia dan penting, kita tidak boleh meremehkannya dan mengurangi derajatnya. Kita tidak boleh menentukan karena itu penentu atau pengontrol karena itu mengendalikan, atau memerintah karena itu adalah pemerintah.
Tuhan memberi manusia alasan sebagai anugerah terbesar. Dengan alasan kita tahu segala sesuatu yang bermanfaat bagi kita dan dapat meningkatkan kehidupan kita. Berkat alasan itu, kami tahu apa yang tersembunyi dan apa yang akan terjadi,. Dengan alasan kita mengenal Tuhan, ilmu pengetahuan tertinggi bagi manusia. Pikiran itu menilai segalanya dan tidak dapat dinilai oleh hal lain, perilaku kita harus ditentukan oleh akal semata.
Karena itu al-Razi sangat mengandalkan akalnya, ia tetap bertuhan tetapi ia tidak mengenali wahyu dan kenabian. Dengan alasan atau alasan berikut:
Sebuah. Alasan itu cukup untuk membedakan antara baik dan buruk, benar dan jahat yang bermanfaat dan tidak berguna. Melalui akal manusia dapat mengenal Tuhan dan mengatur hidup kita sebaik mungkin. Lalu mengapa nabi masih dibutuhkan.
b. Setiap manusia dilahirkan dengan kecerdasan yang sama, sehingga tidak ada hak istimewa khusus bagi seseorang untuk membimbing manusia, baik keistimewaan rasional maupun spiritual. Kecerdasan manusia rendah dan tinggi bukan karena sifat alami, tetapi karena perkembangan dan pendidikan.
c. Para nabi saling bertentangan, ketika mereka berbicara atas nama Tuhan mengapa mereka menerapkan kontradiksi. Setelah menolak kenabian al-Razi yang mengkritik agama secara umum. Dia menjelaskan kontradiksi antara orang Yahudi Kristen atau orang Majus.
Al-Razi menolak mukjizat Al-Quran karena gaya dan isinya dan menekankan kemungkinan buku yang lebih baik dan gaya yang lebih baik, selain itu ia mengatakan bahwa mukjizat kenabian adalah mitos atau rayuan agama dan keahlian yang dimaksudkan untuk menipu dan menyesatkan. Ajaran agama saling bertentangan karena satu sama lain menghancurkan satu sama lain, dan tidak sesuai dengan pernyataan yang mengatakan ada realitas permanen. Setiap Nabi membatalkan risalah pendahulunya tetapi menyerukan apa yang ada di bawah kebenaran bahwa bahkan tidak ada kebenaran lain dan orang-orang bingung tentang para pemimpin dan orang-orang yang dipimpin, panutan dan orang-orang yang diikuti. Al-Razi lebih memilih buku-buku ilmiah daripada buku-buku suci, karena buku-buku ilmiah lebih bermanfaat bagi kehidupan manusia daripada buku-buku suci. Buku-buku medis, astronomi, geometri, logika lebih bermanfaat daripada Injil dan Alquran. Para penulis ilmiah telah menemukan kenyataan dan kebenaran melalui kecerdasan mereka sendiri tanpa bantuan para nabi.

Lima Filsafat Abadi Al-Razi

Filosofi Al-Razi terkenal dengan lima doktrin abadi, yaitu Tuhan, Alam Semesta, materi Ruang dan waktu. Dua dari lima yang abadi aktif dan aktif, yaitu Tuhan dan Roh, satu tidak hidup dan pasif yaitu materi, sedangkan dua lainnya tidak hidup dan tidak aktif dalam ruang dan waktu.
Berikut ini adalah deskripsi dari lima keabadian menurut Al-Razi.

1. Tuhan

Kebijakan Tuhan itu sempurna, tanpa sengaja tidak dikaitkan dengannya. Hidup berasal dari-Nya, seperti cahaya datang dari matahari. Ia memiliki kecerdasan yang sempurna dan murni, kehidupan mengalir dari roh. Tuhan menciptakan segala sesuatu yang tidak dapat ditandingi oleh siapa pun dan apa pun dapat menolak kehendak-Nya. Jika Allah menginginkan sesuatu maka jadilah seperti dalam QS Yasin (36): 82. "Jika dia menginginkan sesuatu katakan saja padanya, biarlah."
Tuhan tahu segalanya sepenuhnya dan tahu bahwa jiwa cenderung penting dan membutuhkan kesenangan material, maka roh mengikat dirinya dengan materi. Tuhan dengan kebijakannya mengatur ikatan ini sehingga jalan yang paling sempurna dapat dicapai. Setelah itu Tuhan memberikan kecerdasan dan kemampuan untuk mengamati roh.
Ini adalah alasan mengapa roh mengingat dunia nyata, dan tahu bahwa selama dia ada di dunia ini, dia tidak akan pernah bebas dari rasa sakit, jika roh tahu itu dan juga tahu bahwa di dunia nyata ini dia akan memiliki kebahagiaan tanpa rasa sakit, maka dia menginginkan dunia dan begitu dipisahkan dari materi, ia akan hidup di sana selamanya dengan bahagia.
Dengan cara ini, semua sikap ilmiah terhadap keabadian dan keberadaan kejahatan dapat dihilangkan. Jika kita mengalami kebijaksanaan pencipta, kita juga harus menyadari bahwa dunia ini diciptakan. Jika orang bertanya mengapa dunia ini diciptakan pada saat ini atau itu, maka kita dapat menjawab bahwa roh mengikat dirinya dengan materi pada waktu itu. Tuhan tahu bahwa pengikatan ini adalah penyebab kejahatan tetapi setelah itu terjadi Tuhan mengarah ke cara terbaik yang mungkin, tetapi tetap saja kejahatan tetap ada, sumber kejahatan tetap ada, sumber kejahatan dan komposisi roh dan materi tidak dapat disucikan sama sekali sehingga situasi tetap terpengaruh oleh material.
Menurut al-Razi Tuhan itu Maha Bijaksana, dia tidak tahu istilah melupakan ilmu. Tuhan tidak dibatasi oleh pengalaman, Tuhan tahu bahwa sifat jiwa cenderung bersatu dengan materi dan mencari kelezatan materi. Setelah jiwa bergabung dengan tubuh Tuhan kemudian mengatur hubungan secara harmonis. Itu adalah dengan cara memberikan alasan ke dalam jiwa. Karena memiliki pikiran, jiwa menjadi sadar bahwa selama masih digabungkan dengan tubuh, ia masih menderita. dengan alasan, jiwa tahu dari mana asalnya. Ini juga merupakan alasan yang memvonis jiwa bahwa kebahagiaan tertinggi hanya akan diperoleh setelah jiwa mampu melepaskan diri dari dukungan tubuh.

2. Alam Semesta

Menurut al-Razi, Tuhan tidak menciptakan dunia melalui tekanan apa pun, tetapi ia memutuskan untuk menciptakannya setelah awalnya tidak bermaksud untuk menciptakannya. Siapa pun yang membuatnya harus memiliki keabadian lain yang membuatnya memutuskan.
Keabadian lain adalah roh yang hidup tetapi itu bodoh. Materi juga abadi. Karena kebodohannya, roh mencintai materi dan membentuk dirinya untuk memperoleh kebahagiaan materi. Tetapi materinya menolak, jadi Tuhan turun tangan membantu roh. Dengan bantuan ini Tuhan menciptakan dunia dan menciptakan di dalamnya bentuk-bentuk yang kuat di mana roh dapat memperoleh kebahagiaan jasmani. Kemudian Tuhan menciptakan manusia untuk membangkitkan semangat dan menunjukkan kepadanya bahwa dunia ini bukan dunia nyata dalam arti intrinsik.
Tetapi manusia tidak akan mencapai dunia pamungkas ini, kecuali dengan filsafat. Mereka yang mempelajari filsafat dan mengetahui dunia yang esensial dan mendapatkan pengetahuan akan selamat dari kesengsaraan mereka. Roh-roh akan tetap berada di dunia ini sampai mereka sadar akan filosofi rahasia mereka sendiri dan kemudian diarahkan ke dunia sejati.

3. Materi

Materi adalah abadi, karena penciptaan ex nihilo (Penciptaan dari ketiadaan) adalah mustahil. Jika materi itu abadi, ruang harus abadi, karena materi tidak bisa, itu tidak harus ditempatkan di ruang. Karena materi berubah dan perubahan menandakan usia, usia juga harus abadi jika materi itu abadi.
Materialitas absolut terdiri dari atom-atom pertama. Setiap atom memiliki volume, jika tidak dengan mengumpulkan atom-atom ini, ia tidak dapat dibentuk, jika dunia dihancurkan maka ia juga akan dipisahkan dalam bentuk atom. Dengan demikian materi berasal dari keabadian, karena tidak mungkin untuk mengatakan bahwa sesuatu berasal dari ketiadaan. Apa yang lebih padat menjadi unsur bumi, apa yang lebih renggang dari unsur bumi menjadi unsur air, apa yang lebih renggang menjadi unsur udara.
Al-Razi memberikan bukti untuk memperkuat pendapatnya tentang keabadian materi. Pertama, penciptaan adalah bukti. Dengan demikian harus ada pencipta, yang diciptakan adalah materi yang terbentuk. Kami membuktikan bahwa pencipta datang sebelum apa yang diciptakan dan bukan siapa yang menciptakannya terlebih dahulu.
Bukti kedua, berdasarkan ketidakmungkinan penciptaan dari ketiadaan. yang membuat segalanya menjadi lebih muda daripada menyatukannya. Manusia diciptakan oleh Tuhan dalam sekejap lebih mudah daripada mengaturnya dalam empat puluh tahun. Ini pengemis pertama. Pencipta yang tidak bijaksana tidak ingin melakukan apa yang lebih jauh dari tujuannya daripada lebih dekat, kecuali jika ia tidak dapat melakukan apa yang lebih muda dan lebih dekat. Ini adalah premis kedua. Maka dapat disimpulkan bahwa premis ini adalah bahwa keberadaan segala sesuatu harus disebabkan oleh pencipta dunia melalui penciptaan dan bukan melalui pengaturan. Segala sesuatu di dunia ini dihasilkan oleh pengaturan dan bukan oleh penciptaan, jika demikian maka ia tidak dapat menciptakan dari ketiadaan, dan dunia ini muncul melalui pengaturan sesuatu yang pada mulanya material. Al-Razi menambahkan bahwa induksi alam semesta membuktikan ini. Jika tidak ada sesuatu yang ada di dunia ini kecuali sesuatu yang lain, dan ini sesuatu yang lain adalah material. Karena itu, bahannya abadi.

4. Ruang

Ruang adalah tempat keberadaan materi, al-Razi mengatakan bahwa materi adalah abadi dan karena materi menempati ruang, maka ruang adalah abadi.
Menurut al-Razi, ruang dibagi menjadi dua jenis, ruang universal absolut, dan ruang tertentu atau relatif. Ruang universal tidak terbatas dan tidak bergantung pada dunia dan semua yang ada di dalamnya. Ruang relatif sedang adalah sebaliknya.
Kekosongan ada di ruang dan karenanya itu merupakan materi sebagai bukti ruang tak terbatas. Al-Razi mengatakan bahwa bentuk yang membutuhkan ruang tidak bisa ada tanpa ruang meskipun ruang bisa ada tanpa bentuk itu. Ruang tidak lain adalah tempat bagi makhluk yang membutuhkan ruang. Jika tidak ada ruang, maka itu adalah keberadaan dan terbatas. Jika bukan bentuk itu berarti ruang. Karena itu ruang tak terbatas, sementara setiap makhluk ada di ruang, maka ruang harus dibatasi. Dan yang terbatas itu abadi, sehingga ruang itu abadi.

5. Waktu

Waktu itu abadi, itu adalah zat yang mengalir. Seperti ruang, waktu atau zaman al-Razi juga membedakan antara waktu absolut (tidak terbatas) dan waktu mashur (terbatas). Waktu absolut adalah kontinuitas, itu abadi dan bergerak. Sedangkan waktu terbatas adalah gerakan lingkungan dan bintang. Jika kita memikirkan gerakan kesinambungan, maka kita dapat membayangkan waktu absolut, dan itu abadi. Jika kita membayangkan dunia, itu berarti waktu terbatas.
Al-Razi sebenarnya adalah seorang filsuf Muslim yang hidup dalam periode pendewaan alasan yang berlebihan. Ini adalah Mu'tazilah yang merupakan sekolah teologi dalam Islam. Jika dia seorang Muslim, maka dia adalah seorang Muslim yang tidak sempurna (bukan kaffah), karena dia tidak percaya pada wahyu dan kenabian. Pada masanya ia dipandang sebagai pemikir liberal yang tangguh dalam Islam. Bahkan dalam sejarah, ia adalah satu-satunya pemikir rasional murni yang sangat percaya pada kekuatan akal bebas dari semua prasangka, dan terlalu berani dalam menyajikan ide-ide filosofisnya.
Dia adalah tuhan dan, mengklaim bahwa Tuhan itu bijaksana, tetapi dia mengakui wahyu / ajaran-Nya. Alih-alih mempercayai kemajuan dan pemikiran manusia, kita bisa tahu keberaniannya menggunakan akal sebagai ukuran untuk menilai yang baik dan buruk, benar dan jahat atau berguna atau tidak berguna.
Sehubungan dengan penolakan terhadap wahyu dan nubuat serta tidak mengetahui keberadaan semua agama, terlihat dari teologi Islam bahwa ia belum menjadi Muslim, karena iman yang dianutnya tidak konsisten dalam arti yang tidak lengkap.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar