thumbnail

MOTIVASI HATI

Suara gaduh perlahan diam membisu tanpa suara
Batas kota kini tertidur pulas dengan desis napas kesepian
Kemilau Bintang hiasi senyapnya malam
Barisan awan ciptakan redup cahaya rembulan
Tarian dedaunan semakin lunglai oleh hembusan sepoinya angin laut
Satu demi satu cahaya lampu berhenti menatapku
Kini aku tak tau harus menatap dan melangkah kemana
Berbisik hati menyumbangkan motivasi
Jangan hentikan langkah
Berjalan terus untuk sebuah asa
Halang dan rintangan adalah hal biasa
 Anggap ia tantangan yang membutuhkan perjuangan
Tepiskan angan menjadi harapan
Dimana kita berjalan untuk satu tujuan
Bangunkan diri dari indahnya mimpi tipuan hidup
Yang sampai mati tidak akan engkau gapai
Kita berjalan dalam halusnya rel waktu
Kadang kita tidak mengerti tentang apa yang kita perbuat
Karena mungkin kita adalah manusia biasa
Membebaskan diri dari kenistaan dengan sebuah ungkapan pembebasan
Manusia tidak terlepas dari khilaf dan kesalahan
Perjalan hidup jadi kacau
Tidak ada usaha untuk satu perubahan
Tidak terfikirkan kita untuk hari esok
Menabur benih perubahan ciptakan keharuman harapan baru
Akan dikenang, dijaga dan diikuti untuk hari esok.. ….
Karya : Ansar Onefirst
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016

KISAH NABI ISMAIL A.S.

Kelahiran Nabi Ismail
Nabi Ibrahim merupakan putera pertama nabi Ibrahim. Bonda baginda ialah Siti Hajar yang merupakan isteri kedua nabi Ibrahim. Siti Hajar merupakan seorang wanita yang setia. Beliau berkahwin dengan nabi Ibrahim dengan keizinan isteri pertama baginda, Siti Sara. Nabi Ismail dilahirkan ke dunia hasil doa nabi Ibrahim yang begitu inginkan zuriat.

"Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh. Maka Kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang sabar. "

(ash-Shaafaat, 37:100-101)

Tidak lama selepas kelahiran nabi Ismail, baginda dibawa berhijrah oleh ayahandanya, nabi Ibrahim beserta Siti Hajar ke sebuah tempat yang tandus di atas perintah Allah. Di sana baginda telah ditinggalkan bersama bondanya. Tempat ini merupakan sebuah lembah gersang yang tidak mempunyai sumber air dan hidupan lain.Walaupun berat hati nabi Ibrahim untuk meninggalkan puteranya yang baru lahir dan isterinya yang tercinta, namun atas kepatuhannya kepada perintah Allah, baginda terpaksa pergi. Baginda menyerahkan segalanya kepada Allah di samping berdoa,

"Ya Tuhan kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati, Ya Tuhanku kami (yang demikian itu) agar mendirikan shalat, maka jadikanlah hati sebahagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rezekilah mereka dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur." (Ibrahim, 14:37)

Suasana pemergian nabi Ibrahim adalah sungguh hiba. Nabi Muhammad pernah bersabda, 'Nabi Ibrahim membawa isteri dan anaknya yang masih lagi menyusu. Mereka ditempatkan berdekatan dengan tapak Kaabah sekarang. Pada waktu itu Mekah masih lagi tidak berpenghuni dan tiada sumber air. Nabi Ibrahim turut meninggalkan bungkusan berisi tamar dan bekas kulit yang penuh dengan air. Di saat keberangkatan nabi Ibrahim, Siti Hajar mengejar baginda seraya berkata, "Wahai kekandaku, ke manakah kekanda akan pergi? Tergamak hati kekanda meninggalkan kami bersendirian di bumi yang tandus ini. Apakah yang kami akan lakukan setelah bekalan ini habis kelak?" Siti Hajar mengulanginya beberapa kali, namun nabi Ibrahim tetap meneruskan langkahnya. Kemudian Siti Hajar bertanya adakah ini perintah dari Tuhan. Nabi Ibrahim menganggukkan kepalanya dan terus berjalan. Siti Hajar berpatah balik dengan penuh reda, kerana percaya bahawa Allah sentiasa berada disisinya dan melindunginya.

Tidak lama kemudian, bekalan yang ditinggalkan mulai habis. Nabi Ismail mulai menangis kerana kehausan. Siti Hajar tidak sampai hati melihat keadaan anaknya. Dia berlari tujuh kali berulang dari Bukit Safa dan Marwa untuk mencari air. Semasa berlari untuk kali kelapan, beliau melihat anaknya, nabi Ismail menghentakkan kakinya ke tanah. Maka dengan kuasa Allah, terpancutlah air dari rekahan tanah yang dihentak tadi. Siti Hajar lantas meminum air itu dan terus menyusui Nabi Ismail. Mata air itu terus mengalir hinggalah sekarang dan dikenali sebagai air zam zam.

Dugaan dari Tuhan
Peristiwa Siti Hajar berlari di antara Bukit Safa dan Marwa merupakan satu sejarah besar di dalam Islam. Ia telah dijadikan salah satu daripada Rukun Haji. Di samping itu, peristiwa bagaimana nabi Ismail menjadi korban juga mengingatkan kita akan ketakwaan baginda kepada Allah. Nabi Ibrahim telah menerima wahyu dari Allah untuk mengorbankan anaknya, nabi Ismail. Kedua-dua anak beranak ini, akur dengan perintah Allah, walaupun telah digoda oleh syaitan. Semasa nabi Ibrahim ingin menyembelih leher anaknya, malaikat telah membalikkan pisau yang tajam itu, dan membisikkan kepada baginda akan wahyu Tuhan agar tidak meneruskan penyembelihan itu, sebaliknya cukuplah sekadar mengorbankan seekor kambing biri-biri.

Apabila sudah dewasa, nabi Ismail berkahwin dengan seorang gadis, tetapi akhirnya mereka bercerai kerana isteri baginda sudah berlaku tidak sopan kepada nabi Ibrahim yang telah menyamar menjadi seorang tua. Kemudian nabi Ismail telah berkahwin dengan puteri ketua suku Jurhum dan perkahwinan ini berkekalan.

Pembinaan semula Baitullah
Baitullah yang juga dikenali sebagai Kaabah merupakan arah kiblat bagi semua umat Islam bersembahyang untuk mengabdikan diri kepada Allah. Kaabah pada mulanya telah dibina oleh nabi Adam, bapa kepada sekalian manusia. Apabila banjir besar melanda Mekah, Kaabah telah rosak. Nabi Ibrahim telah membinanya semula di atas tapak yang sama.Baginda telah meminta nabi Ismail untuk mencari sebiji batu bagi menandakan penjuru bagi Kaabah. Maka Jibril telah memberikan nabi Ismail petunjuk untuk mencari sebiji batu yang diberi nama Hajarul Aswad. Semasa batu itu diletakkan, mereka telah berdoa;

"(Ingatlah)ketika Ibrahim mempertinggi asas Bait (Kaabah) bersamai Ismail, (kemudian berkata): Ya Tuhan kami, terimalah amalan kami, sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Ya Tuhan kami, jadikanlah kami dua orang muslim, (patuh mengikut Mu) dan dari anak cucu kami menjadi umat muslim bagi Engkau, dan perlihatkanlah kepada kami 'amalan haji' dan terimalah taubat kami, sesungguhnya Engkau Penerima taubat lagi Maha Penyayang." (al-Baqarah, 2:127-129)

Pendudukan Mekah
Nabi Ismail dan ibunya tinggal berhampiran dengan Kaabah. Keturunan mereka berkembang kepada suku-suku kaum di Mekah. Salah satu darinya dikenali sebagai Quraisy. Daripada suku ini, telah lahir seorang manusia yang agung iaitu Nabi Muhammad SAW. Mekah kemudiannya telah menjadi pusat perkembangan Islam yang termasyhur di seluruh dunia.
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016

Kisah Nabi Zakaria a.s

Zakaria adalah keturunan Sulaiman. Ia dan istrinya, Isya, membaktikan diri untuk menjaga Baitul Maqdis -rumah ibadah peninggalan Sulaiman di Yerusalem. Ia terus menyeru kaum kerabatnya, orang-orang Yahudi, yang telah meninggalkan ajaran para nabi terdahulu untuk kembali ke ajaran yang benar. Namun ajakannya tak banyak diikuti kaumnya sampai Zakaria berusia lanjut.
Hingga saat itu, Zakaria belum punya anak yang sangat ia dambakan. Ia kemudian mengangkat Maryam, anak seorang salih bernama Imran. Imran adalah kakak Isya, dengan demikian Maryam juga keponakan istri Zakaria. Imran dibunuh oleh orang Yahudi lainnya. Maryam yang masih bocah pun diperebutkan banyak keluarga untuk dipungut sebagai anak. Zakaria berhasil mendapatkan Maryam setelah memenangkan undian.
Oleh Zakaria, Maryam dibangunkan kamar di Baitul Maqdis. Di sanalah Maryam tinggal dan bermunajat kepada Allah. Kegiatan sehari-hari Maryam adalah membersihkan rumah Allah tersebut. Suatu hari, Zakaria terkejut mendapati buah-buahan di luar musimnya berada di kamar Maryam. Maryam menyatakan pada Zakaria bahwa buah-buahan itu berasal dari Allah.
Zakaria terus berdoa agar dikaruniai keturunan. Allah mengabulkan doa tersebut, dan mengabarkan akan memberi Zakaria seorang anak. Zakaria sempat terkejut. Bagaimana mungkin ia dan istrinya yang sudah sangat tua dapat dikaruniai anak. Ketika itu diperkirakan Zakaria telah berusia lebih dari 100 tahun. Akhirnya keluarga Zakaria memang dikarunia keturunan yang akan melanjutkan tugas dakwahnya, yakni Yahya
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016

Kisah Nabi Ishaq.a.s

Ishaq adalah anak dari isteri pertama Ibrahim, Sarah. Ketika mengandung, Sarah sudah sangat lanjut usia. Saat itu ia diperkirakan telah berusia 90 tahun. Karenanya ia sangat heran, bagaimana mungkin dalam usia selanjut itu masih hamil. Berita tersebut sekaligus menjadi pelipur lara Ibrahim yang baru mendengar kabar sedih tentang perilaku orang-orang Sodom dan Amurah pada Luth.
Ternyata Ishak lahir dengan sehat. Tak banyak terkisahkan riwayat hidup Ishak ini. Yang pasti ia banyak menemani ayahnya untuk berdakwah di daerah Kana'an dan Sam -Palestina. Ia kemudian menikahi Rifqah, cucu saudara Ibrahim bernama Nahur. Dari penikahannya itu, mereka dikarunia dua anak yakni Ishu dan Ya'kub. Ya'kub kemudian menjadi rasul pula. Orang-orang Yahudi sekarang adalah keturunan Ya'kub. Mereka menyebut nama kakek moyangnya tersebut "Israel" -nama yang kini diabadikan sebagai nama negara oleh orang-orang Yahudi
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016
thumbnail

Aku Mencintaimu Karena Allah

Ajari aku cinta untuk bersabar..
Untuk menemukan Imam yang benar..
Untuk menjaga segala kemuslimahanmu..
Mengangkat derajat keimananku..
Serta membawaku dalam Indahnya agama Allah..
Ajari aku cinta untuk bertahan..
Pada kebaikan..
Pada keistiqomahan..
Pada Indahnya sendiri tanpa sentuhan haram..
Pada keindahan Cinta yang selalu terpendam..
Ajari aku cinta..
Seperti Para makhluk tuhan yang selalu berdzikir..
Seperti Hamba-hamba Tuhan yang selalu berfikir..
Di jauhkan dari manusia-manisa kafir..

Dan selalu ada dalam kerendahan hati tanpa kikir..
Ajari aku Cinta..
Aku ingin memilikimu karena TuhanMu, Allah..
Aku ingin menjadi pendampingmu karena Ajaran TuhanMu, Allah..
Aku ingin mencintai dan melengkapai kehidupanku juga hanya ada di jalan TuhanMu, Allah..
Demi Cintaku padamu, Karena Allah..
Hanya Karena TuhanMu, Allah..
Jadilah Imamku yang sempurna..
Yang selalu mencari cinta di jalan TuhanMu, Allah..
Untukmu Yang akan menjadi Imamku..
Puisi Cinta Islami untuk Suami
Senyummu adalah bahagiaku
Ceriamu adalah dambaku
Gelisahmu adalah kebimbanganku
Air matamu adalah kesedihanku
Kau pelipur lara dukaku
Kau pengiring suka citaku
Bersama kita dalam hari-hari keberkahan
Ikatan ini berawal dari hati atas nama cinta
Jalinan ini bermula dari rasa atas nama sayang
Pertautan ini berasal dari angan atas nama rindu
Sungguh ini adalah cinta, sayang, dan rindu..
Cinta, sayang, dan rindu atas nama pengabdian kepada Rabbul Izzati
Malam ini bintang bersinar cinta, bulan tersenyum sayang, angin mendesir rindu
Wahai bintang, bulan dan angin
Sampaikanlah salam cinta, sayang, dan rinduku kepadanya
Sungguh Aku Sangat mencintaimu karena Allah

Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016

Kisah Nabi Yaqub .a.s

Allah telah menyampaikan kepada Nabi Ibrahim A.S. berita gembira tentang kelahiran Nabi yang elit iaitu Ishaq dan Ya'qub. Allah telah berfirman yang bermaksud:

"Maka ketika Ibrahim sudah Ibrahim sudah menjauhkan diri daripada mereka dan dari apa yang mereka sembah selain Allah, Kami anugerahkan kepadanya Ishaq dan Ya'qub Dan masing-masingnya Kami angkat menjadi nabi. Dan Kami anugerahkan kepada mereka sebahagian dari rahmat Kami dan Kami jadikan mereka buah tutur yang baik lagi tinggi" (Maryam, 19: 49-50)

Kualiti Nabi Ya'qub
Nabi Ya'qub ialah anak lelaki Nabi Ishaq dengan isterinya Rebecca. Baginda dilahirkan di Palestin. Baginda hidup bersama bapanya dan datuknya. Baginda beriman sepenuhnya dengan Tuhan yang satu. Dia memimpin pengikutnya untuk berbuat kebaikan dan menjauhi kejahatan. Baginda menasihati mereka untuk sentiasa bersolat dan memberi sedekah. Baginda juga adalah seorang yang bijaksana. Allah telah mencurahkan rahmat-Nya kepada baginda dan kaum kerabat baginda.

"Kami limpahkan keberkatan atasnya dan atas Ishaq. Dan di antara anak cucunya ada yang berbuat baik dan ada (pula) yang zalim terhadap dirinya sendiri dengan nyata" (Asy-Syafaat, 37: 113)

Pada usia 60 tahun, Nabi Ishaq telah dikurniakan anak kembar bernama Esau dan Ya'qub. Esau menjadi seorang pemburu dan akan memberikan daging buruannya kepada ibu bapanya yang sudah tua. Ishaq pula dipilih menjadi nabi kepada Bani Israil.

Perkahwinan Nabi Ya'qub A.S. dan Anak-anak.
Telah diceritakan bahawa bapa sudaranya Laban, telah menjanjikan selama tujuh tahun untuk mengahwinkan Rachel dengan Nabi Ya'qub A.S. Pada akhir tempoh tersebut perkahwinan itu dituntut. Kemudian, baginda terlibat dengan perjanjian perkahwinan dengan tiga orang wanita. Nabi Ya'qub A.S. mempunyai empat orang isteri dan dua belas orang anak lelaki yang menjadi ketua kepada dua belas kumpulan. Nabi Yusuf A.S. dan Benjamin adalah anak Rachel. Nabi Ya'qub sangat rapat dan mengambil berat tentang mereka.

Penentangan Terhadap Nabi Yusuf A.S.
Anak-anak daripada isteri-isteri lain cemburukan Nabi Yusuf A.S. dan mereka merancang untuk memisahkan Nabi Yusuf A.S. daripada bapa mereka. Mereka membawa Yusuf keluar dengan alasan untuk mengembala kambing tetapi mereka mencampakkan Yusuf ke dalam perigi buta. Mereka kembali ke rumah sambil menangis dan mengatakan bahawa serigala telah menyerang Yusuf. Nabi Ya'qub A.S. telah mengagak bahawa mereka hanya mereka-reka cerita sahaja. Baginda mengalami penyeksaan mental pada usia yang lanjut itu.

Baginda menangis siang dan malam dan akhirnya hilang penglihatannya. Selepas beberapa lama, baginda mendapat tahu yang Yusuf masih hidup dan menjadi penjaga gudang di Mesir. Nabi Ya'qub A.S. dan keluarganya pergi ke Mesir atas jemputan anaknya itu. Mereka disambut dengan baik dan Nabi Ya'qub A.S. terus menetap di sana. Baginda meninggal ketika berusia 140 tahun dan dimakamkan di Hebron (al-Khalil) seperti yang dikehendaki baginda.

Semasa Nabi Ya'qub A.S. sedang nazak, baginda memanggil semua anak-anak baginda dan berpesan seperti yang disebutkan dalam al-Quran:

"Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya, demikian pula Ya'qub. (Ibrahim berkata): "Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam" Adakah kamu hadir ketika Ya'qub kedatangan (tanda-tanda) maut, ketika ia berkata kepada anak-anaknya: "Apa yang kamu sembah sepeninggalanku?" Mereka menjawab: "Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu Ibrahim, Ismail dan Ishaq, (iaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya" " (Al-Baqarah, 2: 132-133)
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016

Kisah Nabi Syuaib a.s

 Perihal penduduk Madyan
Pada suatu waktu yang lalu, sebuah negeri telah dijajah di utara Arab. Negeri ini dinamakan Madyan kerana anakanda nabi Ibrahim yang bernama Madyan telah menetap di sana. Ia merupakan tanah yang subur dan kaya dengan khazanah alam semulajadi. Para penduduk menjalankan kegiatan berniaga sebagai sumber pendapatan utama. Namun mereka kerap tidak jujur dalam urusan perniagaan. Mereka mengurangkan timbangan dan berdusta dalam pengiraan. Mereka juga cenderung untuk menipu, tidak berakhlak, berzina dan bermacam-macam lagi jenayah. Kekayaan telah menyebabkan mereka menjadi keras hati dan suka melawan. Mereka juga tidak mempercayai akan kekuasaan Tuhan, yang menyebabkan mereka sudah tidak mengendahkan lagi akan batas-batas kesusilaan dan nilai-nilai murni. Maka Allah telah menghantar Shu'ayb untuk memperbaiki dan mencorakkan semula penduduk di Madyan. Seperti di dalam al Quran (al-A'raaf:85),

'Dan kami telah mengutus penduduk Madyan saudara mereka Shu'ayb. Ia berkata: "Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada tuhan bagimu selaman-Nya. Sesungguhnya telah datang kepada mereka kepadamu bukti-bukti yang nyata dari Tuhan mu. Maka sempurnakanlah takaran dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia barang-barang takaran dan timbangannya, dan janganlah kamu membuat kerosakan di muka bumi sesudah Tuhan memperbaikinya. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika betul-betul kamu orang yang beriman."

Seruan Nabi Shu'ayb dan tentangan terhadap baginda
Menurut kajian yang telah dijalankan oleh Ibnu Khaldun, bonda nabi Shu'ayb merupakan seorang wanita yang warak. Salasilah baginda bertemu dengan keturunan nabi Ibrahim. Baginda merupakan seorang pemidato yang petah sehinggakan digelar 'Khatibul Anbiya'.

Baginda sering sentiasa menasihati penduduk Madyan supaya memperbaiki hidup mereka dan tidak berkelahi sesama sendiri. Namun mereka langsung tidak mengendahkan seruan baginda malah semakin lagi mencemuhnya. Mereka mula menyeksa dan mencemuh tetamu-tetamu yang ingin pergi ke rumah baginda. Baginda tetap meneruskan dakwah dan memberi amaran kepada kaum musyrikin itu,

"Dan duduklah kamu di setiap jalan, membelakangkan perintah Tuhan dan mengancam pengikut-Nya, serta ingatlah, apabila kamu sedikit dan Allah menggandakan pengikutmu, lihatlah akan pembalasan kepada mereka yang menghalang jalan Allah."

Terdapat beberapa ketua suku penduduk Madyan telah mengancam untuk menghalau nabi Shu'ayb dan pengikutnya dari Madyan. Al-Quran telah mengesahkan di dalam surah al-A'raaf:86, 'Pemuka-pemuka dari kaum Shu'ayb yang menyombongkan diri berkata :"Sesungguhnya kami akan mengusir kamu hai Shu'ayb dan orang-orang yang beriman kepadamu dari kota kami, kecuali kamu kembali kepada agama kami". Berkata Shu'ayb: "Dan apakah (kamu akan mengusir kami) walaupun kami tidak menyukainya?".

Baginda tidak menghiraukan ancaman tersebut malah memperhebatkan lagi dakwah baginda. Baginda mengingatkan penduduk Madyan akan azab dari Tuhan yang telah turun kepada kaum terdahulu. Seperti di dalam surah Huud : 89,

"Hai kaumku, janganlah hendaknya pertentangan antara aku (dengan kamu) menyebabkan kamu menjadi jahat hingga kamu ditimpa azab seperti yang menimpa kaum Nuh atau kaum Huud atau kaum Saleh, sedang kaum Luth tidak (pula) jauh (tempatnya) dari kamu."

Pembalasan kepada penduduk Madyan
Penduduk Madyan sering mempersendakan seruan nabi Shu'ayb dan kebenaran agama Allah. Mereka menyeksa baginda serta pengikutnya dengan melanggar batas-batas moral. Apabila mereka tetap meneruskan akan kedegilan mereka, maka Allah telah menurunkan azab yang dahsyat kepada mereka sebagai pembalasan di atas perbuatan mereka.

"Dan tatkala datang azab kami, Kami selamatkan Shu'ayb dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya dengan rahmat dari kami, dan orang-orang yang zalim dibinasakan oleh satu suara yang mengguntur, lalu jadilah mereka mati bergelimpangan di rumahnya. Seolah-olah mereka belum pernah berdiam di tempat itu. Ingatlah kebinasaan bagi kaum Madyan sebagaimana kaum Tsamud telah binasa."(Huud:94-95)

Kewafatan nabi Shu'ayb
Nabi Syu'ayb wafat tidak lama selepas kemusnahan penduduk Madyan. Baginda telah dikebumikan di Shaban berdekatan dengan lembah Ibn' Ali. Kebanyakan pelawat datang dari jauh untuk melawat makam baginda
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016

Kisah Nabi Ayyub a.s

Nabi Ayyub A.S. adalah salah seorang daripada keturunan Nabi Ibrahim A.S. dan juga anak saudara Nabi Ya'qub A.S. Baginda diutuskan untuk memulihkan kaum yang tinggal di padang pasir yang terletak di timur laut Palestin.

Apabila Nabi Ayyub A.S. dipilih menjadi nabi, baginda mula mengajar para penduduk tentang agama Allah. Baginda menasihati mereka untuk melakukan kebaikan dan menjauhi kejahatan. Seperti nabi-nabi yang lain, sedikit sahaja yang mahu mendengar ajaran baginda pada mulanya, tetapi akhirnya jumlahnya makin bertambah.

Nabi Ayyub A.S. Adalah Seorang Hartawan
Nabi Ayyub A.S. adalah seorang yang kaya dan sangat beriman kepada Allah. Baginda mempunyai ladang yang luas, harta yang bernilai dan binatang ternakan yang banyak. Semua ini tidak sedikitpun membuatkan baginda lupa diri. Kekayaan baginda adalah kurniaan daripada Allah S.W.T.

Nabi Ayyub A.S. Menunjukkan Kesabaran
Nabi Ayyub A.S. adalah seorang yang besifat merendah diri dan bertakwa kepada Allah. Baginda adalah seorang yang sangat penyabar. Baginda menderita dengan pelbagai dugaan tetapi tidak sedikit pun baginda mengeluh tentang nasib yang menimpanya. Suatu hari, ladang baginda yang besar telah diserang oleh sekumpulan perompak. Mereka membunuh ramai pekerja-pekerja dan membawa lari sebahagian besar binatang ternakan. Nabi Ayyub A.S. tidak berasa sedih atas kerugian tersebut tetapi bersyukur kepada Allah. Tidak berapa lama selepas kejadian itu, bumbung rumah baginda pula runtuh dan ramai ahli keluarganya terlibat dalam kejadian tersebut. Nabi Ayyub A.S. sangat terkejut tetapi baginda tetap bersabar dengan berpegang pada iman yang kukuh. Baginda tidak menangis mahupun goyah iman kepada Allah. Baginda menganggap bahawa kesenangan dan anak-anak adalah ganjaran daripada Allah. Sekiranya Allah mengambil semula pemberian-Nya, tiada gunanya menangisi kehilangan tersebut.

Selepas beberapa tahun kemudian, Nabi Ayyub A.S. menderita penyakit kulit pula. Bahagian-bahagian tubuhnya diliputi dengan kudis yang menjijikkan. Baginda mempunyai ulser yang buruk rupanya pada muka dan tangannya. Kudisnya dipenuhi ulat. Diceritakan bahawa baginda mengutip ulat-ulat yang jatuh dari bengkak yang bernanah dan memuji Allah atas penciptaan ulat-ulat tersebut. Semua kejadian ini telah menyebabkan kawan-kawannya menganggap ia adalah akibat dosa yang baginda lakukan. Mereka jijik memandang baginda dan meninggalkan baginda kecuali isteri yang setia, Rahima.

Namun begitu Rahima juga menjadi semakin letih hidup bersama dengan baginda. Dia berdoa supaya suaminya meninggal dunia daripada terpaksa menahan kesakitan yang berlarutan. Dia mencela suaminya yang ikhlas bertahan dengan kesakitan dialami. Semasa Nabi Ayyub A.S. dalam keadaan yang menyedihkan, baginda berdoa:

"(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang" (Al-Anbiyya, 21: 83)

Allah telah memakbulkan doanya. Firman Allah dalam Al-Quran yang bermaksud:

"Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka sebagai satu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah"

(Al-Anbiyya, 21: 84)

Nabi Ayyub A.S. Sembuh dan Kembali Mewah 
Lalu Allah mengurniakan rahmat-Nya kepada baginda. Baginda di arahkan untuk menghentakkan kaki ke bumi. Baginda menurutinya dan dengan izin Allah, keluar mata air dari tempat tersebut. Baginda lantas mandi dengan air tersebut dan hilanglah kesakitan yang dialami. Selepas itu, baginda dikembalikan dengan kekayaan dahulu. Baginda melutut dan bersyukur yang amat sangat dengan anugerah yang diberi. Baginda tidak lupa dengan bantuan, belas kasihan dan kasih Allah terhadap baginda.

Nabi Ayyub A.S. adalah salah seorang nabi yang terkenal. Baginda menjadi teladan bahawa sesiapa yang sabar menahan dugaan dan ujian dalam apa jua keadaan, akhirnya akan mendapat ganjaran yang tinggi. Allah telah menerangkan dalam Quran:

"Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan, 'Innalillahi wa innaa ilaihi raaji'uun'. Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk." (A Baqarah, 2: 155-157)
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016

Kisah Nabi Yunus a.s

Nabi Yunus A.S. juga dikenali dengan dua nama panggilan yang lain iaitu "Dhun-Nun" (Raja Ikan) dan "Sahibil-Hot" (Sahabat Ikan). Dalam al-Quran ada menyebutkan yang bermaksud:

"Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahawa Kami tidak akan menyempitkan (menyulitkannya), maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: "Bahawa tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim."" (Al-Anbiyaa', 21: 87)

"Maka bersabarlah kamu (hai Muhammad) terhadap ketetapan Tuhanmu, dan jangnlah kamu seperti orang (Yunus) yang berada dalam (perut) ikan ketika ia berdoa sedang dia dalam keadaan marah (kepada kaumnya)" (Al-Qalam, 68: 48)


Yunus (Jonah) adalah anak lelaki Mitta berdasarkan kepada Tradisi yang diriwayatkan dalam Sahih Bukhari tetapi Taurat menyatakan bahawa nama bapa baginda ialah Amittai.

Apabila kenabian dianugerahkan ke atas baginda, baginda diperintahkan ke Nineveh untuk menyampaikan seruan Allah. Nineveh terletak di tebing sungai Tigris. Ia adalah ibu kota Assyria. Penduduk di sana mengalami keruntuhan moral dan sangat angkuh. Mereka hidup penuh dengan dosa. Nabi Yunus A.S. cuba sedaya upaya untuk memulihkan mereka tetapi mereka hanya memekakkan telinga dengan nasihat dan amaran baginda. Tidak lama selepas itu, baginda menjadi semakin tawar hati dengan kelakuan penduduk tersebut. Akibatnya dia menjadi putus asa dan memohon kepada Allah supaya diturunkan bala ke atas penduduk Nineveh. Baginda hilang sabar dan bertindak sebelum mendapat arahan daripada Allah. Baginda menyangkakan sudah tentu baginda tidak akan turut terkena bala tersebut. Lalu Nabi Yunus A.S. meneruskan perjalanan menuju ke laut dan menaiki sebuah bot. Malangnya, bot tersebut dipukul ombak dan para kelasi bot menuduh baginda yang membawa nasib malang tersebut. Jadi mereka mengambil keputusan untuk membuang baginda ke laut tetapi para penumpang tidak bersetuju. Kemudian, ramai penumpang karam dan nama baginda disebut juga.

Nabi Yunus A.S. dibuang ke dalam laut untuk keselamatan bot tersebut. Apabila baginda jatuh ke dalam laut, seekor ikan yang sangat besar telah menelan baginda. Lalu baginda berada dalam keadaan yang sangat sengsara. Baginda sedar yang dia perlu mengalaminya kerana lalai menjalankan tugasnya sebagai seorang nabi. Baginda tidak sepatutnya melarikan diri tetapi mesti terus bersabar dan bergantung kepada kuasa Allah walaupun menghadapi suasasana yang tidak menyokong seruan Allah.

Baginda berasa sangat menyesal dan merayu kepada Allah dengan suara yang merendah diri. Doanya dimakbulkan dan baginda dibawa ke tepian pantai. Baginda disediakan dengan sepohon pokok yang rendang.

"Sesungguhnya Yunus benar-benar salah seorang rasul, (ingatlah) ketika ia lari, ke kapal yang penuh muatan, kemudian is ikut berundi lalu termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. Maka ia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela. Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, niscaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. Kemudian kami lemparkan dia ke daerah yang tandus, sedang dia dalam keadaan sakit. Dan Kami utus dia kepada seratus ribu orang atau lebih. Lalu mereka beriman, kerana itu Kami anugerahkan keni'matan hidup kepada mereka hingga waktu yang tertentu." (Ash-shaafaat, 37: 139-148)

Apabila Nabi Yunus A.S. kembali sihat, baginda diperintahkan untuk kembali ke tempat asal baginda dan menyelesaikan misi untuk mengubah cara hidup mereka. Ketika itu, penduduk Nineveh menyesal dan mula mengikut seruan nabi. Allah melimpahkan rahmat-Nya dan mencapai kemewahan hidup. Mereka telah mendapat kehidupan baru yang cemerlang.

"...Tatkala mereka (Kaum Yunus itu), beriman, Kami hilangkan dari mereka azab yang menghinakan dalam kehidupan dunia, dan Kami beri kesenangan kepada mereka sampai kepada waktu yang tertentu." (Yunus,10: 98)

Semakin lama penduduk Nineveh sekali lagi mengamalkan gaya hidup yang dipengaruhi syaitan. Mereka telah mula menyembah berhala dan melanggar tatasusila. Akhirnya mereka dimusnahkan oleh Scythians. Nabi Yunus A.S. wafat di Nineveh dan dikebumikan di sana. Mengikut cerita sesetengah ahli sejarah, makamnya terletak di kampung Halmol kira-kira 10 batu dari Hebron.
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016

Kisah Nabi Musa dan Harun a.s

Nabi Musa A.S. dan keluarganya menetap di Mesir. Mereka dikenali sebagai Israel. Akhirnya bilangan mereka semakin bertambah dan mencapai kekuasaan yang kukuh. Kaum Israel tidak bergaul dengan penduduk asal yang lain. Mereka tinggal terasing dan dianggap sebagai bangsa asing di Mesir.

Tindakan Kejam Firaun Terhadap Kaum Israel
Pada waktu itu, Mesir diperintah oleh Raja Firaun. Dia sangat sombong, zalim dan berkuasa. Dia rasa dia adalah Tuhan. Rakyat hidup dalam kesedihan semasa pemerintahannya. Mereka dikerah untuk bekerja seperti hamba. Mereka dirantai dan dipukul dengan cemeti jika membantah. Kaum Israel dipandang rendah dalam masyarakat dan hidup dalam keadaan melarat serta miskin. Sesetengah daripada mereka hidup lemah dan mati kebuluran. Apabila Firaun mengetahui jumlah penduduk Israel bertambah, dia berasa sangat risau lalu diapun membincangkan topik itu dengan para penasihatnya. Mereka mengambil keputusan untuk menghapuskan kaum tersebut kerana tidak mahu mereka berkuasa di Mesir. Maka mereka merancang untuk menindas dan menganiayai kaum Israel dengan pelbagai cara. Firaun memerintahkan supaya anak-anak lelaki yang dilahirkan oleh keluarga bangsa Israel, mestilah dibunuh. Tindakan yang zalim oleh Firaun ini diterangkan dalam ayat al-Quran:

"Kami membacakan kepadamu sebahagian daripada kisah Musa dan Firaun dengan benar untuk orang-orang yang beriman. Sesungguhnya Firaun telah berbuat sewenang-wenangnya di muka bumi dan menjadikan penduduknya berpecah-belah, dengan menindas segolongan daripada mereka, menyembelih anak lelaki mereka dan membiarkan hidup anak-anak perempuan mereka. Sesungguhnya Firaun termasuk orang-orang yang berbuat kerosakan. Dan Kami hendak memberi kurnia kepada orang-orang yang tertindas di bumi (Mesir) itu dan hendak menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi)." (Al-Qasas, 28: 3-5)

Apabila rakyat mendengar arahan yang kejam itu, mereka semua berasa sangat terkejut. Para tentera mula mematuhi arahan raja. Apabila mereka mendengar sahaja terdapat kelahiran anak lelaki, mereka akan meragut dari tangan ibunya. Mereka tidak menghiraukan tangisan ibu tersebut dan membuang bayi tersebut ke dalam sungai tanpa rasa kasihan. Perbuatan itu amat tidak berperikemanusiaan tetapi tidak ada seorang pun membantah perintah Firaun kerana semua rakyat takutkannya. Banyak bayi yang tak bersalah dibunuh dan diratapi oleh ahli keluarga yang malang. Ibu Musa telah mengandungkan Harun A.S. dalam tahun sebelum arahan pembunuhan dibuat. Jadi dia telah melahirkan bayi tersebut dengan selamat.

Nabi Musa A.S. Dihanyutkan Dalam Sungai
Ibu Nabi Musa A.S. adalah wanita berketurunan Israel. Pada zaman perintah bunuh dibuat, ibunya telah melahirkan baginda secara rahsia. Baginda sangat comel semasa baginda masih bayi. Ibunya berasa sangat risau, suatu hari nanti tentera Firaun pasti akan membuang bayinya ke dalam sungai. Allah telah mengilhamkan kepadanya supaya dia bersabar dan tidak takut. Dia dimaklumkan bahawa anaknya akan menjadi seorang nabi. Bayi tersebut diberi nama Musa. Dia menjaganya selama beberapa bulan sehingga dia berasa tidak dapat menyembunyikannya lagi. Lalu Allah telah memberi petunjuk kepadanya.

"Dan kami ilhamkan kepada ibu Musa; "Susuilah dia, dan apabila kamu khuatir terhadapnya maka jatuhkanlah dia ke sungai (Nil). Dan janganlah kamu khuatir dan janganlah (pula) bersedih hati, kerana sesungguhnya Kami akan mengembalikannya kepadamu, dan menjadikannya (salah seorang)dari para rasul."" (Al-Qasas, 28: 7)

Petunjuk yang sama diterangkan dalam ayat berikut yang bermaksud:

"yaitu ketika Kami mengilhamkan kepada ibumu suatu yang diilhamkan, Yaitu: "Letakkanlah ia (Musa) di dalam peti, kemudian lemparkanlah ia ke sungai (Nil), maka pasti sungai itu membawanya ke tepi, supaya diambil oleh (Firaun) musuh-Ku dan musuhnya. Dan Aku telah melimpahkan kepadamu kasih sayang yang datang dari-Ku; dan supaya kamu diasuh di bawah pengawasan-Ku."" (Thaaha, 20: 38-39)

Apabila Nabi Musa A.S. mencapai umur beberapa bulan, bagindapun dihanyutkan dalam sebuah peti melalui sungai Nil semasa hari masih gelap. Kakaknya berusaha mengikut peti tersebut menyusur sungai yang tenang manakala ibunya pulang dalam keadaan menangis kerana tidak dapat menahan kesedihan. Kakaknya Nabi Musa A.S. bersembunyi dari satu tempat ke satu tempat sepanjang sungai. Peti tersebut akhirnya sampai di satu kawasan tebing sungai yang dijadikan tempat mencuci pakaian oleh beberapa orang penduduk. Mereka mencapai peti yang terapung itu lantas membukanya. Mereka amat terkejut apabila mendapati seorang bayi di dalamnya.

Nabi Musa A.S. Membesar Di istana Firaun
Penduduk yang menjumpai kotak tersebut membawanya kepada Firaun dan keluarganya. Tanpa disedari, kakak kepada Firaun turut bersama-sama mereka. Isteri Firaun telah sangat menyukai bayi yang ditemui dan bercadang untuk sebagai anak angkatnya.

"Dan berkatalah isteri Firaun:"(ia) adalah penyejuk mata hati bagiku dan bagimu. Janganlah kamu membunuhnya, mudah-mudahan ia bermanfaat kepada kita atau kita ambil ia menjadi anak", sedangkan mereka tiada menyedari ." (Al-Qasas, 28: 9)

Nabi Musa A.S. mula berasa lapar dan menangis. Bayi tersebut cuba disusukan oleh beberapa orang wanita tetapi gagal. Kakak nabi yang berada di situ berkata: "Bolehkan saya membawa seorang wanita yang dapat menyusukannya". Lalu dia diarahkan untuk berbuat demikian dengan segera. Dia berlari ke rumah dan menerangkan kepada ibunya tentang kejadian yang telah berlaku. Dia meminta ibunya pergi ke rumah Firaun bersama-samanya. Lalu sampailah mereka di sana dan Nabi Musa A.S. dapat minum dengan sepuas-puasnya.

Isteri Nabi Musa A.S. meminta supaya ibunya dapat tinggal di sana untuk menjaga bayi yang baru dijumpai tersebut.

"Maka Kami kembalikan Musa kepada ibunya, supaya senang hatinya dan tidak berduka cita dan supaya ia mengetahui bahawa janji Allah itu adalah benar, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahuinya." (Al-Qasas, 28: 13)

Nabi Musa A.S. membesar seperti seorang putera. Baginda mempelajari tentang cara hidup Firaun yang tidak baik dan kezalimannya ke atas bangsa Israel. Walaupun pada zahirnya baginda hidup dalam serba kemewahan, namun baginda begitu tersiksa jiwanya hidup bersama Firaun.

Seorang lelaki Mesir dibunuh Firaun
Pada suatu hari, baginda melihat seorang lelaki Israel bergaduh dengan seorang suruhan raja. Baginda muncul dalam kejadian itu dan cuba meleraikan pergaduhan mereka. Namun begitu, lelaki suruhan raja yang berketurunan Mesir itu, tidak mahu berganjak walaupun diminta beberapa kali. Lalu baginda memukul belakangnya dengan kayu. Lelaki tersebut berasa pening dan jatuh ke bumi. Nabi Musa A.S. dan sahabat-sahabatnya mara ke hadapan untuk menyokongnya namun lelaki itu sudah lemah seperti kain buruk. Tidak lama selepas itu, dia pun meninggal dunia.

Nabi Musa A.S. Berasa Menyesal 
Nabi Musa A.S. berasa sangat sedih dan menyesal atas kejadian yang berlaku. Ia adalah satu kemalangan bukan atas niat untuk membunuh. Satu pukulan kayu adalah tidak memadai untuk menyebabkan kematian seseorang. Baginda menjadi sangat bingung. Baginda rasa perbuatannya adalah perbuatan syaitan yang hendak mengelirukan manusia. Baginda sedar akan kesalahannya dan berdoa supaya Allah melindunginya.

"…Musa berkata: "Ini adalah perbuatan syaitan, sesungguhnya syaitan adalah musuh yang menyesatkan lagi nyata (permusuhannya)." Musa berdoa: "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiayai diriku sendiri kerana itu ampunilah aku". Maka Allah mengampuninya, sesungguhnya Allah Dialah Yang Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang." (Al-Qasas, 28: 15-16)

Penghijrahan Nabi Musa A.S. dan Perkahwinannya
Tidak lama selepas itu, berita pembunuhan itu telah tersebar luas. Para penduduk merancang untuk membunuh Nabi Musa A.S. Baginda berasa takut dan diberi petunjuk supaya berhijrah ke tempat lain. Firman Allah dalam ayat al-Quran yang bermaksud:
"Dan datanglah seorang lelaki dari hujung kota bergegas-gegas seraya berkata:

"Hai Musa, sesungguhnya pembesar negeri sedang berunding tentang kamu untuk membunuhmu, sebab itu keluarlah (dari kota ini) sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang memberi nasihat kepadamu"" (Al-Qasas, 28: 20)

Nabi Musa A.S. mengemaskan pakaiannya dan segera meninggalkan rumah Firaun pada waktu malam semasa semua orang sedang nyenyak tidur. Akhirnya baginda sampai di Madian selepas melalui perjalanan yang sangat memenatkan. Baginda berhenti berehat di suatu tempat mengambil air.

Nabi Musa A.S. melihat dua orang gadis menunggu giliran dari jauh. Kambing mereka berdiri di sebelah perigi untuk diberi minum. Nabi Musa A.S. merasakan bahawa kedua orang gadis tersebut memerlukan pertolongan. Walaupun baginda sangat letih dan lapar namun baginda ingin juga membantu mereka. Baginda menemui mereka dan bertanya sekiranya mereka memerlukan bantuan. Mereka berasa rendah diri dan tersipu-sipu malu. Mereka telah memberitahu bahawa mereka sedang menunggu binatang ternakan mereka. Mereka bimbang kambing-kambing tersebut akan lari jauh. Jadi Nabi Musa A.S. pun membawa kambing-kambing itu ke mata air untuk meminum air. Kedua gadis itu berasa terhutang budi dengan pertolongan baginda. Mereka mengambil kambing-kambing mereka semula dan membawanya pulang ke rumah. Nabi Musa A.S. pergi berehat semula. Baginda mula berasa sangat sedih dan berdoa kepada Allah meminta pertolongan-Nya. Sementara itu, dua orang gadis itu datang kepada baginda dan berkata:

"Maka Musa memberi minum ternak itu untuk (menolong) keduanya, kemudian dia kembali ke tempat yang teduh lalu berdoa: "Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku"" (Al-Qasas, 28:24)

Nabi Musa A.S. pulang ke rumah bersama-sama mereka. Apabila mereka memasuki rumah, baginda memperkenalkan dirinya dengan penuh adab. Sejurus selepas makan malam bersama ahli keluarga tersebut, baginda dipelawa tinggal dengan mereka. Masa berlalu dengan baik. Pada suatu hari, ketua keluarga tersebut berkata:

"Berkatalah dia (Syuaib): "Sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari kedua anakku ini, atas dasar bahawa kamu bekerja denganku delapan tahun dan jika kamu cukupkan sepuluh tahun maka itu adalah (suatu kebaikan) dari kamu, maka aku tidak hendak memberati kamu. Dan kamu InsyaAllah akan mendapatiku termasuk orang-orang yang baik." Dia (Musa) berkata: "Itulah (perjanjian) antara aku dan kamu. Mana saja dari kedua waktu yang ditentukan itu aku sempurnakan, maka tidak ada tuntutan tambahan atas diriku (lagi). Dan Allah adalah saksi atas apa yang kita ucapkan."" (Al-Qasas, 28: 27-28)


Berdasarkan persetujuan yang telah di buat, Nabi Musa A.S. mengahwini salah seorang daripada anak perempuan keluarga tersebut. Baginda perlu menjaga ladang dan kambing-kambing dengan sebaiknya. Nabi Musa A.S. telah berjauhan dengan keluarganya selama beberapa tahun. Baginda merindui saudara-saudara baginda dan bagindapun memulakan perjalanan dari Madian dan ditemani oleh keluarganya.

Seruan Kenabian kepada Nabi Musa A.S. 
Suatu hari, Nabi Musa A.S. merentasi padang pasir dan akhirnya sampai ke sebuah gunung bernama Tur. Baginda terpandang satu cahaya yang terang dari jauh dan baginda menyangkakan ia adalah satu kawasan unggun api yang boleh memanaskan badan. Tiba-tiba terdengar satu suara dari sebelah kanan lembah. Ucapannya berbunyi:

"Sesungguhnya Aku inilah Tuhanmu, maka tanggalkanlah kedua terompahmu; sesungguhnya kamu berada di lembah yang suci, Thuwa. Dan Aku telah memilih kamu, maka dengarkanlah apa yang akan diwahyukan (kepadamu). Sesungguhnya Aku ini adalah Allah, tidak ada Tuhan (yang hak) selain Aku, maka sembahlah Aku dan dirikanlah shalat untuk mengingat Aku". (Thaaha, 20: 12-14)

Nabi Musa A.S. berasa keliru dan takut. Cahaya yang kelihatan seperti api itu, bukanlah api yang sebenarnya tetapi ia adalah cahaya kemuliaan Allah. Saat itu adalah saat Nabi Musa A.S. diberi penghormatan tertinggi dalam hidupnya.

Beberapa Mukjizat Nabi Musa A.S.
Allah telah memerintahkan Nabi Musa A.S. untuk melemparkan tongkat di tangan baginda ke tanah. Baginda pun menurut perintah tersebut dan alangkah terkejutnya baginda apabila melihat tongkat tersebut bertukar menjadi ular yang panjang lagi menakutkan. Baginda menyangkakan yang ular itu akan mematuk baginda tetapi Allah telah memberi petunjuk kepada baginda supaya jangan gentar dan disuruh pula menangkap ular tersebut. Apabila baginda menyentuh sahaja ular tersebut, ia bertukar semula menjadi kayu. Baginda amat terpegun melihat kejadian yang berlaku di hadapan matanya.

Seketika selepas itu, Allah memerintahkan Nabi Musa A.S. untuk meletakkan tangannya di bawah ketiak baginda. Apabila baginda berbuat demikian dan mengeluarkan semula tangan baginda, maka memancarlah cahaya putih daripada tangan baginda. Apabila dimasukkan semula tangan di bawah ketiak dan mengeluarkan tangan baginda semula, ia berubah menjadi seperti sediakala.

Allah Yang Maha Kuasa memberikan mukjizat-mukjizat tersebut kepada Nabi Musa A.S. supaya baginda berasa lega dan lebih yakin dengan kewujudan Allah dan kekuasaannya. Baginda akan mendapat faedah daripada mukjizat-mukjizat tersebut pada masa akan datang.

Nabi Musa A.S. menetap di Mesir Semula
Allah memerintahkan Nabi Musa A.S. pergi ke Mesir untuk menyelamatkan kaum Israel daripada Firaun dan memulihkan kaumnya yang telah mengalami keruntuhan akhlak. Nabi Musa A.S. tidak mahir dalam berdebat. Baginda sentiasa tersekat lidahnya untuk bersuara dengan fasih. Baginda meminta kebenaran daripada Allah untuk membawa saudara baginda, Nabi Harun A.S. bersamanya kerana baginda adalah seorang yang fasih berdebat. Permohonan baginda segera ditunaikan.

"Dan Kami telah menganugerahkan kepadanya sebahagian rahmat Kami, yaitu saudaranya, Harun menjadi seorang nabi" (Maryam, 19:53)


Nabi Musa A.S. Berdebat Dengan Firaun
Nabi Musa A.S. menetap di Mesir bersama-sama dengan keluarganya. Mereka pergi menemui Firaun untuk berdebat dengannya. Mereka menyampaikan mesej daripada Allah tetapi dianggap satu jenaka oleh Firaun. Namun Nabi Musa A.S. tetap tidak berputus asa dan terus menyeru. Raja dan rakyatnya tidak yakin dengan baginda dan akhirnya dalam keadaan terdesak, baginda berkata:

"Wahai Tuanku, mahukah aku tunjukkan kepadamu bahawa seruanku adalah benar." Firaun dengan senyuman mengejek tidak percaya di wajahnya. Lalu Nabi Musa A.S. melemparkan tongkat baginda ke tanah dan serta merta ia bertukar menjadi ular. Orang ramai berasa amat takut. Apabila ditangkap semula ular tersebut, ia menjadi tongkat semula. Semua orang sangat terpegun. Kemudian baginda meletakkan pula tangan di bawah ketiak baginda. Apabila baginda mengeluarkannya semula, tangan baginda menjadi bersinar dengan terang.

"Maka Musa melemparkan tongkatnya, yang tiba-tiba tongkat itu (menjadi) ular yang nyata." (Asy-Syu'ara 26: 32)

Nabi Musa A.S. Bertanding Dengan Ahli Sihir
Ketua di istana berkata yang Nabi Musa A.S. adalah amat mempesonakan. Dia mahu mengubah tanggapan rakyat. Firaun sangat risau dan bimbang jika terdapat sebilangan penduduk mengikuti ajaran Nabi Musa A.S. Oleh sebab itu dia telah mengadakan satu pertandingan antara Nabi Musa A.S. dengan para ahli sihir dari serata pelosok negeri untuk menandingi Nabi Musa A.S. Dia menjanjikan anugerah kepada sesiapa yang memenangi pertandingan tersebut.

Pada hari yang telah ditentukan, orang ramai mula berkumpul untukmenyaksikan satu pertandingan yang menarik. Semua orang tidak sabar-sabar untuk melihat persembahan yang para ahli sihir dan mukjizat Nabi Musa A.S. Pada awalnya, ahli-ahli sihir melemparkan tongkat mereka lalu ia kelihatan seperti ular dari jauh. Para penonton amat terkejut dan menghargai persembahan yang menakjubkan itu. Tidak lama selepas itu, Nabi Musa A.S. menggunakan tongkat baginda untuk menunjukkan mukjizat baginda. Ia menjadi seekor ular besar yang sangat lapar, lantas memakan ular-ular yang dijelmakan oleh ahli-ahli sihir yang lain. Semua pemerhati menjadi terpegun dan ahli-ahli sihir mula mempercayai Nabi Musa A.S. dan berkata:

"Kami beriman kepada Tuhan semesta alam, (yaitu) Tuhan Musa dan Harun." (Al-A'raf, 7: 121-122)

Megenangkan peristiwa-peristiwa dalam negeri, Firaun menjadi sangat bimbang. Dia menjadi sangat marah kerana orang-orangnya telah mula mengikuti ajaran Nabi Musa A.S. Dia mengancam mereka dengan akibat yang dasyat. Dia berkata:

"demi, sesungguhnya aku akan memotong tangan tangan dan kakimu dengan bersilang secara bertimbal balik. Kemudian sungguh-sungguh aku akan menyalib semuanya".
(Al-A'raf, 7: 124)

Penindasan Terhadap Nabi Musa A.S. Dan Pengikutnya
Firaun dan pengikutnya mula menindas pengikut-pengikut Nabi Musa A.S. Kaum Israel tetap bersabar dan mula beribadat di rumah mereka serta sentiasa berdoa kepada Allah. Mereka berkata:

"Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan kami mendapat fitnah (cubaan) dari kaum yang aniaya" (Yunus, 10: 85)

Apabila kaum Israel dalam keadaan amat tertekan dan menderita, Allah memerintahkan Nabi Musa A.S. dan para pengikut baginda meninggalkan kawasan tersebut dan berjanji akan menyelamatkan mereka. Maka mereka pun mengikuti perintah tersebut dan meninggalkan kawasan tersebut secara senyap.

Nabi Musa A.S. Meninggalkan Mesir
Semasa hari gelap, satu kumpulan kaum Israel meninggalkan Mesir. Mereka mengambil langkah berjaga-jaga untuk memastikan mereka terlepas daripada pengawasan orang-orang Firaun. Mereka bergerak dengan pantas dan yakin bahawa mereka akan diselamatkan oleh Allah. Keesokan harinya, kawasan penduduk Israel didapati lengang. Apabila Firaun mendapat tahu kehilangan mereka, dia menjadi amat marah dan menghantar bala tenteranya untuk mengejar mereka. Dia mengarahkan mereka dibawa pulang semula. Sampainya Nabi Musa A.S. dan para pengikut baginda di tepi pantai, mereka terdengar bunyi tapak kaki kuda. Lalu mereka menjadi sangat takut dan merasakan yang mereka akan ditangkap dan dihukum oleh musuh-musuh tersebut.

Laut Terbelah Dan Firaun Tenggelam
Semasa Nabi Musa A.S. dan para pengikutnya dikejar, Allah telah mewahyukan kepada Nabi Musa A.S.

"Lalu Kami wahyukan kepada Musa: "Pukullah lautan itu dengan tongkatmu". Maka terbelahlah lautan itu dan tiap-tiap belahan adalah seperti gunung yang besar".
(Asy-Syu'ara, 26:63)

Air laut melambung tinggi. Dasar laut menjadi kering. Ia adalah mukjizat yang amat menakjubkan. Mereka seperti tidak percaya dengan apa yang dilihat mereka. Dalam keadaan terdesak, mereka meluru ke hadapan dan Firaun juga mengejar mereka dari belakang. Namun begitu, Firaun dan para pengikutnya telah ditenggelami air laut yang bercantum dari sebelah kiri dan kanan. Terdapat ayat al-Quran yang berkaitan dengan kejadian tersebut:

"Maka Firaun dengan bala tenteranya mengejar mereka, lalu mereka ditutup oleh laut yang menenggelamkan mereka" (Thaaha, 20: 90-92)

Jasad Firaun sehingga kini masih elok bersemadi di Muzium Mesir sebagai tanda peringatan kepada manusia yang derhaka.

Apabila Nabi Musa A.S. dan seribu pengikutnya terselamat daripada Firaun. Mereka rasa amat bersyukur kepada Allah. Mereka telah menyaksikan mukjizat yang menakjubkan dan mereka sekarang hidup bebas mengikut ajaran Allah.


Nabi Musa A.S. Menerima Arahan
Allah telah memerintahkan Nabi Musa A.S. untuk pergi ke sebuah gunung untuk bertapa. Baginda berada di sana selama 40 hari. Semasa tempoh tersebut, Allah telah mewahyukan ilmu keagamaan yang banyak kepada baginda dan dikurniakan kitab yang mengandungi sepuluh perintah. Suatu hari Nabi Musa A.S. berkata:

"Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan Kami) pada waktu yang telah Kami tentukan dan Tuhan telah berfirman (langsung) kepadanya, berkatalah Musa: "Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar aku dapat melihat kepada Engkau". Tuhan berfirman: "Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) nescaya kamu dapat melihat-Ku". Tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musapun jatuh pengsan. Maka setelah Musa sedar kembali, dia berkata: "Maha Suci Engkau, aku bertaubat kepada Engkau dan aku orang yang pertama-tama beriman."" (Al-A'raaf, 7: 143)

Pada hari yang ditetapkan, baginda menemui pengikutnya dengan wahyu yang diterima.

Kaum Israel Menyembah Anak Lembu
Nabi Musa A.S. berasa sangat sedih apabila mengetahui sebilangan kaum baginda telah mula menyembah lembu bukannya Allah, Tuhan yang satu. Apabila saudara baginda, Nabi Harun A.S. menasihati mereka supaya kembali kepada Allah tetapi langsung tidak dihiraukan oleh mereka.

Kadangkala mereka menyiksa baginda Nabi Musa A.S. yang cuba dengan sedaya upaya untuk bangun kembali di tengah-tengah kaum Israel. Sesetengah mereka kembali ke jalan yang benar tetapi kebanyakan mereka tetap juga menyembah lembu. Nabi Musa A.S. berkata kepada kaumnya:

"Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyembelih seekor sapi betina"

(Al-Baqarah, 2:67)

Kebanyakan mereka melakukannya dengan teragak-agak tetapi yang lainnya menolak. Nabi Musa A.S. tetap menyeru kepada kaumnya tentang mesej terbaru dari Tuhan.


Mukjizat Yang Lain

Tibalah satu musim kemarau. Keadaan ini menyebabkan kekurangan air dan buah-buahan serta makanan. Para penduduk mula mati kelaparan. Nabi Musa A.S. berdoa kepada Allah dan Allah menurunkan mereka bahan makanan tetapi tidak terdapat air di kawasan tersebut. Mereka menemui Nabi Musa A.S. untuk meminta pertolongan. Baginda memohon keajaiban daripada Allah maka baginda diarahkan untuk memukul tebing yang tinggi dengan tongkatnya. Nabi Musa A.S. melakukannya sambil berkata: Dengan Nama Tuhan, Allah yang Maha Kuasa. Maka terbitlah air dari tebing tersebut.

Terdapat 12 tempat pada tebing tersebut yang mengeluarkan air yang sejuk. Orang ramai terpegun dengan kejadian yang menakjubkan itu. Ayat dalam al-Quran yang bermaksud:

"Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: "Pukullah batu itu dengan tongkatmu". Lalu memancarlah daripadanya dua belas mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah rezeki (yang diberikan) Allah, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerosakan" (Al-Baqarah, 2: 60)

Kaum Israel terdiri daripada 12 cabang dari keturunan Nabi Ya'qub A.S. Jadi, setiap cabang keturunan tersebut datang untuk minum dari setiap mata air tersebut. Mereka minum dengan tenang tanpa berebut-rebut di mata air masing-masing.

Kaum Israel Mencapai Kemenangan dan Kemewahan 
Selepas tinggal di gurun untuk satu tempoh masa, Nabi Musa A.S. merancang untuk berhijrah ke tanah suci Palestin Nabi Musa A.S. menghantar 12 orang lelaki untuk meninjau tempat tersebut. Selepas beberapa hari, mereka kembali dan memaklumkan bahawa di sana terdapat pepohon menghijau dan ladang yang subur. Kawasan itu juga mempunyai bekalan air yang cukup. Berita ini membuatkan semua orang ingin berhijrah ke sana. Mereka juga diberitahu yang pemilik tanah tersebut kuat dan berani. Mereka juga mempunyai tentera yang kebal. Maka mustahil bagi mereka untuk menakluki tanah tersebut tanpa berperang. Kaum Israel menjadi sangat takut kerana mereka tidak mempunyai kekuatan dari segi ketenteraan. Nabi Musa A.S. bersama kumpulan kecil kaum Israel mahu pergi menentang orang-orang Palestin namun kebanyakan daripada mereka menolak. Sebahagiannya berkata: "Pergilah kamu dengan Tuhanmu melawan mereka. Kami akan berada di sini dan menunggu"

Selepas beberapa tahun, bilangan mereka bertambah. Akhirnya mereka dapat membina satu pasukan tentera dan cuba menakluki tanah kaya Palestin. Akhirnya mereka berjaya menjadi pemerintah bumi Palestin dan Allah mengurniakan kepada mereka kesenangan hidup di bumi tersebut. 

Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/08/2016
thumbnail

Konsep Pemikiran Jamaluddin Al-Afghani

KONSEP PEMIKIRAN JAMALUDDIN AL-AFGHANI

A, Biografi Jamaluddin al-Afghani

Jamaluddin al-Afghani lahir di Afghanistan pada tahun 1839 M dan meninggal dunia pada tahun 1897 M. dalam sislsilah keturunannya, al-Afghani adalah keturunan Nabi melalui saidina Ali ra.[4] Pendidikannya sejak kecil sudah diajarkan mengkaji al-qur’an dari ayahnya  sendiri, kemudian dilanjutkan dengan bahasa Arab dan sejarah. Ayahnya mendatangkan seorang guru ilmu tafsir, ilmu hadis dan ilmu fiqhi yang dilengkapi pula dengan ilmu taswuf dan ilmu ketuhanan, kemudian dikirim ke India untuk mempelajari ilmu pengetahuan modern (Eropa).[5]
Ansar Zainuddin
Kumpulan Makalah Updated at: 12/04/2016