METODE PENGAJARAN AL-QUR'AN HADIS

Dari segi bahasa, terdapat berbagai pendapat para ahli mengenai pengertian al-Qur’an. Sebagian berpendapat, penulisan lafal al-Qur’an di bubuhi dengan hamza (dibaca al-Qur’an   القرآﻦ ). Pendapat lain mengatakan penulisannya tanpa di bubuhi dengan hamza (dibaca al-Quran   القراﻦ ). Asy-Syafi’i, Al-Farrah, dan Al-Asy’ari termasuk diantara ulama yang berpendapat bahwa lafal al-Qur’an di tulis tanpa huruf hamza. Asy-Syafi’i mengatakan, lafal al-Qur’an yang terkenal itu bukan musytaq (pecahan dari kata apa pun) dan bukan pula berhamza (tanpa tambahan huruf hamza di tengahnya, jadi di baca al-Quran). Lafaz tersebut sudah lazim di gunakan dalam pengertian kalamullah yang di turunkan kepada nabi Muhammad SAW. Dengan demikian menurut al-Syafi’i, lafal tersebut bukan berasal dari akar kata qara-a (membaca), sebab kalau akar katanya qara-a, tentu tiap sesuatu yang dibaca dapat dinamai al-Qur’an sama dengan nama taurat dan injil.Al-Farrah, sebagaimana Asy-Syafi’i berpendapat al-Qur’an bukan musytaq dari kata qara-a tetapi pecahan dari kata qara’in (jamak dari qarinah). Yang berarti: kaitan, karena ayat-ayat al-Qur’an satu sama lain saling berkaitan. Karena itu huruf nun pada akhir lafal al-Qur’an adalah huruf asli bukan huruf tambahan. Dengan demikian, kata al-Qur’an itu dibaca dengan bunyi al-Quran bukan al-Qur’an.
Masih sejalan dengan pendapat yang diatas, Al-Asy’ari dan para pengikutnya mengatakan, lafal-al-Qur’an adalah musytaq atau pecahan dari akar kata qarn. Ia mengemukakan contoh kalimat qarnusy-syai bisysyai (menggabungkan sesuatu dengan sesuatu). Kata qarn dalam hal ini bermakna gabungan atau kaiatan, karena sura-surah dan ayat al-Qur’an saling bergabung dan berkaitan. Tiga pendapat di atas pada prinsipnya berkesimpulan bahwa lafal-al-Qur’an adalah al-Quran (tanpa huruf hamza di tengahnya). Hal ni berbeda dengan pemakaian kaidah pembentukan kata yang umum di gunakan dalam bahasa arab. Meskipun demikian ketiga pendapat tersebut memperlihatkan fungsi dan kedudukan al-qur’an sebagai kitabullah yang ayat-ayatnya saling berkaitan satu sama lain sehingga merupakan satu kesatuan yang serasi.
Dari segi istilah para ahli memberikan definisi al-Qur’an. Menurut manna’ al-Qathan,  al-Qur’an adalah kalamullah yang diturnkan kepada Nabi Muhammad SAW dan membacanya adalah ibadah. Kalam sebenarnya meliputi seluruh perkataan, namun karena istilah itu di sandarkan kepada Allah (kalamullah), maka tidak termasuk dalam istlah al-Qur’an perkataan yang berasal selain dari Allah, seperti perkataan manusia, jin dan malaikat. Dengan rumusan yang diturunkan kepada Muhammad SAW berarti tidak termasuk segala sesuatu yang diturunkan kepada para nabi sebelum Muhammad SAW, seperti Zabur, Taurat, Injil. Selanjutnya dengan rumusan “membacanya adalah ibadah” maka tidak termasuk hadits-hadits Nabi. Al-Qur’an di turunkan Allah dengan lafalnya. Membacanya adalah perintah, karena itu membaca al-Qur’an adalah ibadah. Definisi lain mengenai al-Qur’an dikemukakan oleh al-Zarqani “al-Qur’an itu adalah lafal yang diturunkan kepada nabi Muhammad SAW, dari permulaan surah al-fatihan sampai akhir surah an-Naas”. Abdul Wahhab Khallaf memberikan definisi “al-Qur’an adalah firman Allah yang ditrunkan kepada hati Rasulullah, Muhammad bin Abdullah melalui al-Ruhul Amin (jibril) dengan lafal-lafal yang berbahasa arab dan maknanya yang benar, agar Ia menjadi hujjah bagi Rasul, bahwa Ia benar-benar Rasulullah, menjadi undang-undang bagi manusia, memberi petunjuk kepada mereka, dan menjadi sasaran pendekatan diri dan ibadah kepada Allah dengan membacanya.

B.     Pengertian hadits

Yang dimaksud dengan hadis adalah Semuayang bersumber dari Rasulullah SAW baik berupa perkataan, perbuatan ataupengakuan beliau terhadap pekerjaan atau perkataan orang lain. Semua yangbersumber dari para sahabat yang langsung menemani Rasul, melihatpekerjaan-pekerjaannya dan mendengar perkataannya. Semua yang bersumber daritabi’in, yang bergaul langsung dengan para sahabat dan mendengar sesuatu darimereka.

C.    Metode-Metode Pembelajaran Al-Qur’an dan Hadits

1.      Pengertian Metode Pembelajaran Al-Qur’an dan Hadits
Ditinjau dari segi etimologis (bahasa), metode berasal dari bahasa Yunani, yaitu “methodos”. Kata ini terdiri dari dua suku kata,yaitu “metha” yang berarti melalui atau melewati,dan “hodos” yang berarti jalan atau cara. Maka metode memiliki arti suatu jalan yang dilalui untuk mencapai tujuan. Dalam bahasa Inggris dikenal dengan  nama method dan way yang diterjemahkan dengan metode dan cara, dan dalam bahasa Arab, kata metode diungkapkan  berbagai kata seperti kata al-thariqah, al-manhaj, dan al-wasilah. Al-thariqah berarti jalan, al-manhaj berarti sistem, dan al- wasilah berarti mediator atau perantara. Dengan demikian, kata Arab yang paling dekat dengan arti metode adalah al-thariqah.
Ahmad Tafsir menjelaskan bahwa metode ialah istilah yang digunakan untuk mengungkapkan pengertian cara yang paling tepat dan cepat dalam melaksanakan sesuatu. Ungkapan paling tepat dan cepat itulah yang mebedakan method dengan why (yang juga berarti cara) dalam bahasa inggris berasal dari bahasa Inggris method yang artinya cara. Dalam kamus umum bahasa Indonesia metode ialah cara yang telah teratur dan terpikir baik-baik untuk mencapai suatu maksud dalam ilmu pengetahuan dan sebagainya.
Sedangkan bila ditinjau dari segi terminologis (istilah), metode dapat dimaknai sebagai jalan yang ditempuh oleh seseorang supaya sampai pada tujuan tertentu, baik dalam lingkungan atau perniagaan maupun dalam kaitan ilmu pengetahuan dan lainnya. Metode juga merupakan suatu cara yang dipergunakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Dalam kegiatan belajar mengajar, metode sangat diperlukan oleh guru, dengan penggunaan yang bervariasi sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Menguasai metode mengajar merupakan keniscayaan, sebab seorang guru tidak akan dapat mengajar dengan baik apabila ia tidak menguasai metode secara tepat.
Sedangkan pembelajaran Al-Qur’an dan hadits adalah kegiatan pembelajaran materi ilmu Al-Qur’an dan Hadits didalam proses pendidikan. Jadi metode pembelajaran Al-Qur’an dan hadits adalah memberikan tuntunan tentang jalan yang harus ditempuh didalam kegiatan pembelajaran materi ilmu Al-Qur’an dan hadits kepada anak didik.
Ketika mendengar nama salah satu pelajaran yang ada di madrasah ataupun di pesantren, yakni pelajaran Al-Qur’an dan hadits, mungkin akan terbayang di benak kita sebuah pelajaran yang membosankan dan menjemukan. Ya, pantas saja kesan tersebut segera menyeruak dalam benak kita. Sebab, selama ini pelajaran tersebut memang disampaikan dengan cara dan metode yang membosankan. Metode yang ditempuh oleh guru yang membimbing mata pelajaran tersebut hanya itu-itu saja, nyaris tidak ada perubahan sama sekali. Membaca ayat atau hadis, mendengarkan ceramah guru atau ustaz yang menjemukan dan membuat ngantuk, atau menghafal rangkaian ayat Al-Qur’an dan hadits. Itulah rangkaian rutinitas pembelajaran Al-Qur’an dan hadits yang selama ini terjadi. Melihat tradisi pembelajaran Al-Qur’an hadits yang barusan disebut, pantas dan sangat wajar jika murid-murid merasa jenuh dan bosan.
Dalam kegiatan mengelola interaksi belajar mengajar guru paling tidak harus memiliki dua modal dasar, yakni kemampuan mendisain program dan keterampilan mengkomunikasikan program tersebut kepada anak didik. Seorang guru harus mampu memilih dan memilah strategi apa yang akan digunakan dalam pembelajaran. Strategi tersebut haruslah disesuaikan dengan materi yang akan diajarkan.
            Metode pengajaran yang digunakan dalam kegiatan pembelajaran bermacam-macam, metode yang bisa dipilih oleh guru dalam proses pembelajaran al-Qur’an dan hadits yaitu: metode drill, metode kerja kelompok, metode tanya jawab metode resitasi, metode diskusi dan metode ceramah.
a.      Metode Drill (Latihan)
Penggunaan istilah “latihan” sering disamakan artinya dengan istilah “ulangan”.[9] Padahal muksudnya berbeda, latihan bermaksud agar pengetahuan dan kecakapan tertentu dapat menjadi milik anak didik dan dikuasai sepenuhnya, sedangkan ulangan hanyalah untuk sekedar mengukur sejauh mana dia telah menyerap pengajaran tersebut.
Pengajaran yang diberikan melalui metode Drill dengan baik selalu akan menghasilkan hal-hal sebagai berikut:
1.      Anak didik itu akan dapat mempergunakan daya berfikirnya yang makin lama makin bertambah baik, karena dengan pengajaran yang baik maka anak didik akan menjadi lebih teratur dan lebih teliti dalam mendorong daya ingatnya. Ini berarti daya berpikir bertambah.
2.      Pengetahuan anak didik bertambah dari berbagai segi, dan anak didik tersebut akan memperoleh paham yang lebih baik dan lebih mendalam. Guru berkewajiban menyelidiki sejauh mana kemajuan yang telah dicapai oleh anak didik dalam proses belajar-mengajar, salah satu cara ialah mengukur kemajuan tersebut melalui ulangan (tes) tertulis atau lisan.
b.      Metode Kerja Kelompok
Apabila guru dalam menghadapi anak didik di kelas merasa perlu membagi-bagi anak didik dalam kelompok-kelompok untuk memecahkan suatu masalah atau untuk menyerahkan suatu pekerjaan yang perlu dikerjakan bersama-sama, maka secara mengajar tersebut dapat dinamakan metode kerja kelompok.
c.       Metode Tanya Jawab
Metode Tanya jawab adalah salah satu teknik mengajar yang dapat membantu kekurangan-kekurangan yang terdapat pada metode ceramah. Ini disebabkan karena guru dapat memperoleh gambaran sejauh mana murid dapat mengerti dan dapat mengungkapkan apa yang telah di ceramakan
d.      Metode Pemberian Tugas (Resitasi)
Yang dimaksud denag metode ini adalah suatu cara dalam proses belajar-mengajar bilamana guru memberi tugas tertentu dan murid mengerjakannya, kemudian tugas tersebut dipertanggungjawabkan kepada guru. Dengan cara demikian diharapkan agar murid belajar secara bebas bertanggungjawab dan murid-murid akan berpengalaman mengetahui berbagai kesulitan kemudian berusaha untuk ikut mengatasi kesulitan-kesulitan itu.
e.       Metode Diskusi
Metode ini biasanya erat kaitanya dengan metode lainnya, misalnya metode ceramah, karyawisata dan lain-lain karena metode diskusi ini adalah bagian yang terpenting dalam memecahkan sesuatu masalah (problem solving). Dalam dunia pendidikan metode diskusi ini mendapat perhatian karena dengan diskusi akan merangsang murid-murid berpikir atau mengeluarkan pendapat sendiri.
f.       Metode Ceramah
Guru memberikan uraian atau penjelasan kepada sejumlah murid pada waktu tertentu (waktunya terbatas) dan tempat tertentu pula. Dilaksanakan dengan bahasa lisan untuk memberikan pengertian terhadap sesuatu masalah. Dalam metode ceramah ini murid duduk, melihat, dan mendengar serta percaya bahwa apa yang diceramakan guru itu adalah benar, murid mengutip ikhtisar ceramah semampu murid itu sendiri dan menghafalnya tanpa ada penyelidikan lebih lanjut oleh guru yang bersangkutan. Dalam metode ceramah ini murid duduk, melihat dan mendengarkan serta percaya bahwa apa yang diceramakan guru itu adalah benar, murid mengutip ikhtisar ceramah semampu murid itu sendiri dan menghafalnya tanpa ada penyelidikan lebih lanjut oleh guru yang bersangkutan. Cara mengajar hadits sama dengan cara mengajar al-Qur’an, hanya saja hadits tidak dibaca secara berlagu. Hadits biasanya lebih pendek dari ayat-ayat al-Qur’an. Mengajar hadits dapat menggunakan cara mengajar al-Qur’an, baik mengenai pengantar, pembahasan, memberi contoh, menyuruh murid membaca, mendiskusikan, membagi-bagi kepada satuan-satuan pikiran, menjelaskan sinonim-sinonimnya, menghubungkan maksud hadits dengan persoalan-persoalan yang timbul dalam kehidupan sehari-hari dan mengambil kesimpulan dari maksud hadits. Disamping itu guru juga harus memperhatikan hubungan pengajaran hadits dengan persoalan-persoalan agama yang ada hubungannya dengan hadits dengan hadits yang diajarkan dan dengan ayat-ayat al-Qur’an serta persoalan-persoalan akhlak.

DAFTAR PUSTAKA
Abdul Qadir, Muhamaad, Ahmad. 1981. Metodologi Pengajaran PendidikanAgama Islam. Jakarta
Ash-Shalih, Subhi. 1991. membahas ilmu-ilmu al-qur’an (terjemahan)  tim pusataka firdaus dari judul asli mabahist fi ulum al-qur’an. Jakarta: pustaka firdaus.
Darajat, Zakiah. 2011. Metodik Khusus Pengajaran Agama Islam. Jakarta: PT. Bumi Aksara
Fathurrohman, Pupuh, M. Sobry Sutikno. 2009. Strategi Belajar Mengajar Melalui Penanaman Konsep Umum Dan Konsep Islami. Bandung: PT Refika Aditama.           
Ismail.2009. Strategi Pembelajaran Agama Islam Berbasis PAIKEM. Semarang: LSIS dan RASAIL Media Group.
Tafsir, Ahmad. 1996. Metodologi Pengajaran Agama Islam. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Yunus, Mahmud. 1990. Metodik Khusus Pendidikan Agama. Jakarta: PT. Hidakarya Agung.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "METODE PENGAJARAN AL-QUR'AN HADIS"

Post a Comment

Silahkan Berkomentar Dengan Bijak